Hauzan Muttaqin

Hauzan Muttaqin

Sunday, 15 July 2012

Gelombang Kedua

Salam,
Ucapan yang baik tentunya datang dari hamba-Nya yang mulia.

Kali pertama mula mencoret cerita setelah hampir enam bulan berkelana di negara orang. Mengabaikan blog ini bukan kerana melupakannya, tapi kerana ada wadah lain yang lebih diutamakan. Namun pabila melihat si dia yang begitu aktif mencoretkan cerita di laman blog miliknya, aku terpanggil untuk menyuburkan kembali minatku untuk berbicara sendiri. 
Tatkala aku menyiapkan diri menghadapi gelombang kedua di alam pelajaranku, hati ini diusik lagi. Usikan manja yang membuaikan jiwa. Namun jika dibiarkan, ibarat sang helang menerpa mangsanya.Hati yang dikawal rapi, tak mampu menepis usikan ini. 
Apa lagi perlu aku lakukan, biarkan sahaja ia bertamu.

Terdetik di hati kecilku, apakah kebarangkalian yang menjadi buah mulut ramai manusia bakal menghantui hidupku jua. Lama berkenalan tidak menjadi sauh kukuh bagi menghentikan kapal dari dilambung ombak asmara. Sauh yang aku pasakkan jauh di dasar laut gagal menghalang gelora ini dari membadai. Sekali lagi aku biarkan,  
Apa lagi perlu aku lakukan, biarkan sahaja ia bertamu.

Karma!
Itu juga yang aku bayangkan. 
Janji?
Aku ini bergelar manusia, hanya janji Allah yang pasti.

Langkah mu kali ini mengundang padah. Sudah berkali aku ingatkan. Jangan diuji diriku ini. Takut engkau tak sanggup menanggung kesannya.  
Apa lagi perlu aku lakukan, biarkan sahaja ia bertamu.

Belum pernah ada pengembala kambing yang berjaya menternak kambing tanpa kandang. Tanpa pengawalan rapi. Apakah engkau ingin mencuba sebagai yang pertama? Jika haiwan bernama kambing pun perlukan penjagaan, inikan pula manusia yang punyai hati dan perasaan. Apakah kau rasa kedudukan engkau dah stabil? Apakah kau yakin sebagai pengembala cinta yang tak perlukan kandang dan penjagaan rapi? Engkau salah sama sekali. Itu langkah pemusnah duniamu sendiri. 
Apa lagi perlu aku lakukan, biarkan sahaja ia bertamu.

Dia datang bagai angin, mengusik jiwa bagai alunan muzik, terpahat dalam dada bagai memori, sukar untuk aku menoleh lagi. Engkaulah Miss Koala yang ku cari. Akan ku biarkan ia bertamu seketika. Melihat sejauh mana mampu ku pergi. Apa yang ku pinta, jika engkau masih berharap lagi, betulkan langkah mu segera, kerana tempatmu bakal diganti.

No comments:

Post a Comment