Hauzan Muttaqin

Hauzan Muttaqin

Tuesday, 17 July 2012

Kembali

Salam,
Aktiviti harianku berjalan seperti biasa. Mujur hari ini aku cuma ada satu kelas sahaja. Memandangkan masa agak banyak terluang, aku bercadang untuk terus menuju ke pasaraya berdekatan sebaik selepas kelas. Tujuanku hanyalah untuk membeli barang-barang keperluan untuk memulakan semester baru dan memastikan aku lebih tersusun dan teratur pada semester kali ini. 


Aku dikejutkan dengan satu mesej yang masuk ke telefon bimbitku. Penghantarnya tidak syak lagi, si dia. Mungkin mencuba untuk meraih perhatian aku kembali. Aku hanya membaca mesej tersebut sekali lalu. Ternyata isi kandungannya penuh dengan kata-kata manis memohon maaf kepada aku. Terus aku padamkan telefon dan berlalu pergi meneruskan kerja yang ingin aku lakukan.

Setibanya di rumah, ada dua lagi panggilan yang aku terima. Juga sama pemanggilnya dengan individu bertanggungjawab yang menghantar mesej kepada aku sebentar tadi. Sekali lagi, tidak aku layan. Mungkin kandungan bicaranya juga bakal sama. Memohon maaf atas apa yang berlaku sejak seminggu yang lalu.

Aku rasa tiada perasaan untuk menjawab panggilan mahupun membalas mesej yang dihantar. Namun, aku tidak punya rasa marah, kerana aku memahami apa yang berlaku itu ada sebab kukuhnya. Berada jauh dari kawasan yang mempunyai perkhidmatan telefon mahupun internet membuatkan sukar untuk menyatakan khabar berita. Benar alasan itu. Aku terima. Dan tidak lagi perlu memohon maaf kerana aku langsung tidak memarahimu. Aku baik-baik saja di sini. Seminggu, sebulan, mahupun setahun, aku boleh saja hidup tanpa khabar berita daripadamu. Kerana hidup dan matiku bukan letaknya di tangan mu, sebaliknya di tangan Khaliq, yang menciptakanku. Jika benar pilihan kau adalah tidak berkirim khabar berita, aku terima saja. Tanpa ragu lagi, aku tidak akan berhubung lagi denganmu. Namun jika kau rasa perlu untuk berhubung denganku, silakanlah. Tapi, buat masa sekarang, aku tidak akan melayan sebarang bentuk perhubungan daripadamu.Maaf.

Pesanan buatmu. Aku rasa langkahmu kali ini bakal meberi padah kepada dirimu sendiri. Jika orang yang kau tinggalkan ini hilang pertimbangan akal yang waras, tempatmu yang dulunya teguh, bakal diganti yang lain. Jujur aku katakan. Aku paling benci rasa ditinggalkan, dan paling suka rasa disayangi dan diberi perhatian. Jika ada yang lain mampu memberi perhatian kepadaku tatkala aku ditinggalkan, tidak mustahil dia bakal menjadi ganti...Dan aku rasa, sama juga keadaannya denganmu. Jika aku yang tinggalkanmu untuk suatu tempoh masa yang lama, mungkn kau akan memeprtimbangkan untuk mendapatkan yang lain, yang mampu memberi perhatian kepadamu dan tidak meninggalkan mu. Kerana kita adalah manusia. Yang punya hati dan perasaan.

Fikirlah sendiri demi kebaikanmu..

No comments:

Post a Comment