Hauzan Muttaqin

Hauzan Muttaqin

Wednesday, 8 August 2012

di sini hentinya

Salam.
Terjawab sudah segalanya. Hati yang disimpan lama berkecai bak kaca dilempar ke batu.
Hancur luluh lerai dan musnah. Bukan mudah untuk aku jalinkan semula.
Tinggal kaca bertaburan dan berderai. Kini aku hanya mampu mengutip semula segala sisa serpihan.
Mana tahu ada lagi yang inginkan serpihan kaca ini.
Di sini hentinya....

Kejam? Dia manusia. Sampai hatinya? Itu keputusan dia.
Apa lagi dapat aku katakan..
Di sini hentinya...

Cantik? Benar. Aku akui. Tapi kenapa begitu aku diperbuatkan? Cantik itu luaran, dalam belum tentu.
Jahat? Mungkin tidak. Tapi terlampau baik.
Apa lagi dapat aku katakan...
Di sini hentinya...

Selepas ini? Dia bebas begitu juga aku. Tunggu? Sentiasa menanti dan terus menanti.
Kecewa? Itu sahaja perasaan aku tika ini. Tidak aku sangka begitu jadinya.
Nasib, takdir atau kebetulan? tak mampu aku pilih lagi,
Biarlah aku terima hakikat ini. Hakikat yang amat perit dan sakit.Hakikat dunia yang bakal mematangkan diri
Apa lagi dapat aku katakan...
Di sini hentinya...

Jangan pernah rasa untuk kembali... kerana aku tiada hati lagi untuk diberi.
Mungkin ada ruang bagimu pada orang lain tapi bukan aku.
Terlampau kejam perbuatan mu.
Tapi tak mengapa. Aku masih berharap dan terus berharap.
Apa lagi dapat aku katakan... 
Di sini hentinya...


No comments:

Post a Comment