Hauzan Muttaqin

Hauzan Muttaqin

Friday, 24 August 2012

Perkara mudah yang susah

Salam,
Usai sudah dari sibuk melayani lagu-lagu Hari Raya. Di sini, Hari Raya hanya pada 1 Syawal. Kemudian, lenyap sudah suasana itu. Walaupun masih lagi ada segerombolan kecil manusia cuba membangkitkan suasana itu, namun ia tidak memberi impak maksima kepada masyarakat. Hal ini jelas sekali berbeza jika dibandingkan dengan Malaysia. Hari Raya yang disambut bagai membalas dendam atas pengorbanan sebulan berpuasa. Itu semangat orang Malaysia yang sangat aku kagumi. Istiqamah dalam meraikan sesuatu. Aku rindukan Malaysia.

Hari ini terpanggil aku mencoretkan sesuatu. Bukan pada pena yang basah, juga bukan pada lidah yang satu. Tapi jelas sekali pada jari-jemari yang gemar menaipkan sesuatu. Kali ini aku sulamkan nukilan aku dengan cebisan idea daripada seorang yang berilmu.
Mahukan anda tahu suatu perkara yang mudah, tapi besar ganjarannya.Perbuatan yang dilihat agung di sisi Allah. Perbuatan yang bakal dikira sebagai satu amalan mulia di akhirat kelak. Kata Nabi S.A.W, " berdiam pada sesuatu yang dianggap sia-sia". Mudah bukan. Hanya berdiam diri. Tidak mengeluarkan kata-kata,memberi pendapat, mahupun meluahkan isi hati. Cukup mudah. Dudukpada suatu tempat, diam tanpa ada apa-apa reaksi. Dan itu akan dipandang mulia oleh Allah.

Tapi jangan dipandang enteng pada perbuatan ini. Kerana Nabi sendiri menghabiskan kata-kata beliau dengan memberi jaminan bahawa orang baik seperti Abu Dzar pun tak mampu melaksanakan perkara mudah ini.

Benar kata-kata mutiara itu. Bukan perkara mudah bagi kita terutama pada orang kebiasaan ini untuk melakukannya. Mulut menjadi kuasa yang tiada tolok tandingnya. Mengawal mulut adalah perkara mustahil.Mencaci, maki, hamun, mengumpat dan sebagainya sudah dianggap kebiasaan. Fitnah, menjatuhkan yang lain, mengutuk, memperkecilkan manusia dan macam-macam lagi, ini dianggap kemestiaan. Benar. Bukan suatu perkara mudah walaupun dilihat kecil.
Atas dasar kesukaran itulah, Allah memberikan ganjaran besar pada sesiapa yang mampu melakukannya.

Aku melihat pada dunia kini. Perkara ini bukan satu keganjilan. Kadang-kadang percakapan biasa juga disulamkan dengan perkara-perkara dusta. Sehinggakan kita tidak mampu membezakan mana satu kebenaran,mana satu yang dusta. 

Ini realiti masa kini.. 
Yang dilihat kerdil, tapi beerti. 
Atas niat mahu berkongsi, 
marilah sama-sama kita aplikasi. 
Moga amalan diterima Ilahi,
Agar diri sentiasa diberkati.
 

No comments:

Post a Comment