Hauzan Muttaqin

Hauzan Muttaqin

Monday, 15 October 2012

Split Second

Salam,
Penceritaan kali ini mungkin lebih menjurus kepada monolog dalaman yang ingin dikongsikan bersama. Betapa aku buntu dengan keadaan yang berlaku. Terlampau pantas segalanya berubah. Hari ini bergelak ketawa gembira, esok sudah dilimpahi tangisan air mata. Kadang-kadang belum sampai esok, petang hari yang sama sudah berubah wajah. Betapa mudahnya hati dan perasaan ini dibolak-balikkan.
Keadaan sebegini rupa membuatkan aku hilang punca. Tidak tahu bagaimana harus aku berikan reaksi, bagaimana harus aku lontarkan respon. Bimbang silap langkah akan ada yang terguris hati, menggores perasaan. Perlu sangat berhati-hati. Kerana perkara sebegini rupa bukan sahaja melibatkan satu pihak, tetapi ramai.

Aku cuba letakkan diri aku dalam diri si dia. Ahhh, tak mampu. Tak akan aku mampu menghadapi perubahan yang terlampau pantas ini. Menerima orang baru bukan perkara mudah. Tambahan pula hati yang luka masih belum sembuh atas kehilangan orang yang disayangi. Tapi menghalang ini berlaku mungkin juga bukan satu langkah yang baik kerana ini kehendak si dia. Mungkin juga ini langkah yang baik bagi adik-adik yang masih kecil dan perlukan bimbingan dan kasih sayang seseorang. Tapi bagi diriku sendiri, aku tidak mampu menerima perubahan sepantas ini. Aku mungkin bukan pihak yang terlibat secara langsung dalam hal ini, namun sebagai orang asing pun aku sudah merasai diriku akan gagal menangani perubahan ini. Tetapi melihat dirimu yang sangat tabah menghadapi satu demi satu dugaan buatkan aku hormati dan sanjungi insan pilihan Allah ini. Bukan mudah menghadapi situasi begini dan tidak semua orang mampu melaksanakan tugas ini sebagai hambaNya yang hanya menerima takdir ketentuan Allah.

Pesan aku buatmu:
Tabahlah dalam semua ini. Kerana setiap saat anda berserah pada Allah itu adalah ganjaran buatmu.
Yakinlah bahawa ini ketetapan Allah. Ketetapan yang kita tak mampu nak tafsirkan pengakhirannya. Namun mengajar hati untuk bersangka baik pada Allah adalah langkah terbaik buat waktu ini. Berharap moga ketentuan ini adalah yang terbaik untuk kita dan juga keseluruhan keluarga.
Hanif doakan semoga Allah sentiasa kurniakan kekuatan buatmu.
Hadapilah semua ini dengan penuh tabah
Ganjaran Allah itu pasti.
=)

No comments:

Post a Comment