Hauzan Muttaqin

Hauzan Muttaqin

Saturday, 16 February 2013

#manusia

Lihat pada luaran langsung tidak menjamin dalaman yang sempurna
Ramai di kalangan kita mencuba yang terbaik untuk nampak baik di mata manusia lain
Tanpa menampakkan diri sebenar kita
Bukan orang sahaja, malahan kita sendiri pun kadang-kadang tidak sedar bahawa perbuatan kita itu melitupi diri sebenar kita, semata-mata untuk meyakinkan orang lain ataupun menutup keaiban diri.
Begitu juga dengan orang yang aku kenal. Pada kebanyakannya, ramai yang begitu.
Namun ada segelintir yang begitu jujur. Dan ada juga yang aku sudah kenal luar dalamnya dek kerana terlalu lama bersama denganku. Sebagai contoh rakan sekolah menengahku, mereka ini kebanyakannya jarang menipu mata aku kerana aku sudah kenal isi hati dan naluri mereka. Tetapi yang selalunya bersusah payah bermuka-muka ini adalah mereka yang belum akrab hubungan dengan mereka. Maka timbullah pelbagai tipu helah dan cara penipuan untuk cuba mengaburi mata aku. Kononnya mereka ini manusia terbaik untuk dijadikan sahabat dan taulan. 

Ingatlah, jangan mudah tertipu dek kerana kepandaian mereka ini memperlihatkan diri mereka di khalayak ramai. Berjaga-jagalah dalam bersahabat dan cubalah sedaya upaya kita menjadi sahabat yang terpuji dan berguna kepada rakan kita. Berlaku jujur itu adalah lebih manis dalam hubungan berkawan, kerana dari situlah akan timbul persefahaman.

#pengajaran berdasarkan pengalaman. kenal dengan seseorang dalam tempoh 6 bulan ++. Memang tak seperti apa yang kita sangkakan berdasarkan luaran yang ditunjukkan. Sedarlah, dunia memerhati...=)

Wednesday, 13 February 2013

#disiplin

Usah bercakap mengenai mengubah disiplin masyarakat Malaysia dalam pelbagai aspek, jikalau disiplin sebagai pemandu pun belum lagi kita perincikan. Salah satu elemen penting adalah mematuhi lampu isyarat. Kuning bermakna bersedia untuk berhenti. Dan merah sudah semestinya kena berhenti. Tapi kesibukan masyarakat sekarang membuatkan ramai yang tidak endah pada sistem ini. Betulkan diri dahulu. Barulah kita boleh mula menuding jari pada orang lain... Marilah menjadi pemandu berhemah.

#bercakap atas pengalaman menyaksikan kemalangan di depan mata akibat tidak patuh pada lampu isyarat


Monday, 11 February 2013

#hati

Nak yakinkan orang bukan mudah. Malahan tak mudah juga untuk orang yakin dengan kita. Jadinya setelah lama berusaha dan berkorban, memang aku dah tak larat lagi nak mulakan balik segalanya. Kalau ada yang terasa hati nak kongsi hidup bersama, memang kena usaha sendiri la. Sebab aku dah penat. Kalau rasa boleh buat mcm mana aku buat kat orang dulu, silakan. InsyaAllah ada jodoh, aku terima. Tapi kalau rasa diri sendiri pun tak mampu nak buat macam mana aku buat dulu, dan hanya nak harapkan aku sebagai lelaki mulakan dulu segalanya, memang tiada harapan. Sebab aku dah penat. Sekian.haha

#kalau tunggu aku start dulu, memang tak. Kena bagi nampak pihak sebelah sana pun ada usaha, baru aku bagi respon.

#politik

Gamat dan heboh tentang jemputan mewah yang diterima PSY untuk persembahan sempena Tahun Baru Cina di Pulau Pinang. Rata- rata melihat sebagai satu pembaziran jikalau ianya datang dari kerajaan sendiri. Tapi ada pihak menjelaskan bahawa bayaran dilakukan oleh sebuah syarikat swasta. Biar apa pun keadaannya, diri ini melihat bahawa ia tetap satu kerugian.

Positif:
1) Mungkin ini rezeki PSY sendiri. Untung bagi dia
2) Ada segelintir anak muda yang menggilai PSY mungkin mendapat manfaatnya

Negatif:
1) Bayaran maha tinggi itu elok saja dimanfaatkan ke atas perkara lain, seperti kebajikan dan tanggungjawab sosial
2) Ini bukan kali pertama, sebelum ini Super Junior di Perhimpunan Sejuta Belia
3) Diri ini masih boleh menerima jika wang itu digunakan kembali kepada kaum cina sebagai meraikan perayaan mereka.
4) Apa faedah yang kita perolehi?

#sekadar perincian mudah atas isu panas yang sensasi

Thursday, 7 February 2013

#khutbahjumaat

Zikrul Maut

Menarik dengan khutbah kali ini. Dikala sibuk memikirkan persiapan bergelar remaja 22 tahun, hampir terlupa pada persiapan maut yang tak mengenal umur. Antara intipati khutbah kali ini:

1) ajal maut tidak pernah lari daripada ketentuan Allah. Tepat dan efektif
2) ajal maut tak mengenal usia, pangkat mahupun harta
3) jangan berlengah dalam bertaubat. Sebaik sahaja sedar ada kesilapan, lekaslah bertaubat.

Di waktu kita sibuk merancang dunia ini, jangan kita lupa bekalan akhirat.

#politik

Kuasa Media

Sebelum ini tidak pernah dijemput mana-mana ahli dari pihak 'sebelah sana' untuk menjadi ahli panel. Namun kali ini amat menarik perhatian apabila seorang tokoh parti 'sebelah sana' dijemput untuk memberi pencerahan. Perkara yang dibincangkan sudah tentu tentang kesediaan kedua-dua parti untuk PRU13. Ada beberapa aspek yang menjadi persoalan positif dan negatif di mata aku. Mungkin pendapat ini salah dan mungkin juga ada rasionalnya,

Persoalan positif
1) Keterbukaan pihak 'biru' untuk berbicara tentang politik.
2) Peluang kepada pihak 'hijau' untuk diketengahkan, kerana bukan mudah untuk mereka menembusi media massa sekarang yang dikawal ketat oleh pihak lain.

Persoalan negatif
1) Kenapa sekarang baru dijemput panel dari pihak lain untuk memberi pendapat
2) Kenapa dijemput tokoh tersebut untuk menjadi panel? Adakah mengambil kesempatan sempena pemecatan beliau?
3) Kenapa tidak dijemput panel yang sepatutnya, pada topik terdahulu. Tokoh lain yang keluarkan amanat, tapi tokoh lain yang jadi panel. Dah tentu buruk responnya.
4) Kenapa tokoh ini ditanya lebih tentang permasalahan dalam parti beliau? Adakah sebagai alat untuk kempen PRU13. Memperlihatkan kekurangan dalam parti lain, dan melebihkan parti satu lagi.

Konklusinya, hamba suka pada keterbukaan yang ditunjukkan oleh pihak media ini. Membenarkan dan memberi peluang kepada pihak sepatutnya untuk membuat pencerahan. Hamba tidak ada pada mana2 pihak. Tetapi hanya menulis dari mata seorang rakyat.Apalah yang ada pada pendapat seorang remaja berusia 22 tahun?

*ini hanya pendapat sahaja. Jauh sekali memberi kecaman pada mana-mana pihak


#motivasi

Masalah dan Kopi.

Hidup kita memang sentiasa dihujani masalah, dugaan dan cabaran. Kata orang, hidup tak indah jika tidak diuji. Kerana ujian itulah yang menjadikan manusia lebih daya tahannya. Analogi seorang ustaz tentang masalah dan manusia amat menarik perhatianku sehingga tergerak untuk aku berkongsi semula.

Katanya, masalah dalam hidup kita ibarat segenggam serbuk kopi. Jika kita larutkan serbuk kopi itu didalam cawan kecil, nescaya pahit benar rasa kopi itu. Tetapi cuba kita larutkan segenggam kopi itu dalam sebuah telaga ataupun kita campakkan ke dalam laut. Pasti hilang rasa pahit kopi itu.

Dua pengajaran aku belajar daripada analogi ini:

1) Masalah diibaratkan sebagai segenggam kopi. Maksudnya, masalah itu kekal dan akan sentiasa datang. Malah Allah pun kata, Dia akan uji hambaNya. Dan ujian ini adalah untuk meningkatkan darjat kita di sisiNya. Sedangkan dalam sistem pembelajaran kita pun diterapkan ujian peperiksaan sebagai penanda aras terhadap kesediaan kita dalam akademik. Untuk naik ke semester seterusnya, haruslah lulus semester sebelumnya. Begitu juga ujian Allah. Mustahil sangat bagi kita untuk tidak menerima sebarang masalah dalam hidup ini. Jadi bersedialah sentiasa untuk menghadapinya.

2) Kuantiti air itu ibarat hati dan jiwa kita. Jika besar jiwa kita, nexcaya mudah saja kita menangkis masalah itu. Contoh paling dekat adalah pesakit kanser. Kebanyakan pesakit yang berjaya keluar daripada kepompong masalah itu selalu digelar sebagai manusia berjiwa besar. Jiwa besar inilah yang kita perlukan untuk menghadapi sebarang masalah. Kata orang juga, " Alah bisa , tegal biasa". Makin lama kita menanam benih ketabahan dalam diri, makin kuat kita untuk menghadapi masalah mendatang.



#bisikanhati

Jika rakan di Australia menganggap hari jadi yang ke-21 adalah hari jadi yang perlu diraikan dengan penuh gilang - gemilang, aku pula berbeza pandangan daripada mereka. Hal ini kerana, mungkin bagi mereka, umur 21 tahun membawa erti kebebasan kepada mereka, namun bagiku tahun ini aku bakal menyambut hari yang paling gemilang. Tanggal 22 Febuari ini aku bakal berumur 22 tahun. Dan tahun ini juga menandakan tahun ke-2 aku berada di Australia. Semoga dicucuri dengan rahmat Allah pada hari gemilang nanti.