Hauzan Muttaqin

Hauzan Muttaqin

Sunday, 24 March 2013

#suci

Salam,
Tahun ini kami masih lagi meneruskan usaha mulia kami untuk memastikan kami tidak terpesong dari landasan akademik. Maka kami tetap meneruskan perbincangan berkumpulan setiap minggu bagi setiap Working Problem yang diterima. Maklum balas yang kami terima amatlah baik memandangkan inilah peluang terbaik kami untuk berhujah mempertahankan ilmu masing-masing bagi mendapatkan satu kefahaman yang mendalam terhadap sesuatu tajuk. Aku sokong usaha ini. Syabas. Teruskan.

Hati aku terusik lagi kali ini dengan keindahan seni bina seorang insan yang Allah jadikan. MashaAllah dan Subhanallah. Biarlah aku memuji Allah dahulu sebelum aku memulakan cerita. Kali ini aku melihat betapa Allah sucikan hati seorang insan yang pada hemat aku amat dekat dengan Dia. Seorang insan yang sentiasa cuba sedaya upaya untuk berada di jalan kebenaran dan syariat Islam. Dia yang aku maksudkan adalah seorang wanita yang Allah jadikan dia pada tahun yang sama dengan kelahiran aku. Dia juga adalah batchmate dan universiti-mate aku di sini. 

Beliau ditugaskan untuk membentangkan satu Learning Target yang aku kira agak susah untuk dihalusi, memandangkan tiada di antara kami yang pernah belajar mengenai topik tersebut. Jadinya its all on her. Walau bagaimanapun beliau cuba sedaya upaya untuk memastikan kami selaku rakan-rakannya faham apa yang cuba dia sampaikan. Namun begitu, disebabkan terlalu sukar topik itu, kebanyakan di antara kami masih kabur tentang topik tersebut. Ada di antara kami yang mula menunjukkan muka kurang selesa disebabkan tidak dapat mendalami topik tersebut. Namun bukan niat kami untuk menyalahkan beliau selaku orang yang bertanggungjawab ke atas topik itu. Tapi reaksi kurang selesa itu hanyalah ekspresi diri yang menyatakan kekecewaan terhadap diri sendiri kerana masih tidak faham walaupun beliau sudah banyak kali memberi penerangan. 

Melihat pelbagai reaksi dikemukan oleh kami, beliau mula rasa kecewa dan timbul rasa bersalah dalam diri. Beliau turut meluahkan rasa hati beliau tentang ketidakpuasan hati beliau terhadap tahap penerangan beliau yang tidak mampu memberi kefahaman kepada kami semua. Ternyata hati wanita ini tidak sekeras batu. Bermula dari saat itu, air mata dan muka kesedihan mula terpancar dari wajah beliau. Memang amat jelas rasa kecewa beliau terhadap diri sendiri kerana tidak mampu melaksankan tugas dengan sebaiknya.

Aku sebagai yang berada dalam situasi tersebut juga kaku melihat respon yang beliau berikan. Kerana bagi aku, adalah biasa untuk kita tidak sampai ke tahap optimum dalam melaksanakan sesuatu tugas kita. Ini kerana , sesi ini hanyalah perbincangan bagi mencari titik kefahaman dalam tajuk tersebut. Bukanlah sesi untuk menilai siapa hebat siapa tidak. Namun disebabkan rasa tanggungjawab yang menggunung dalam diri beliau, perasaan kecewa terhadap diri sendiri itu muncul.

Apa yang aku pelajari dari situasi ini ialah:

1) Hati manusia yang suci ini sememangnya menitik beratkan sesuatu tugas yang diberikan itu sebagai satu tanggungjawab yang perlu dilaksanakan sebaiknya.

2) Betapa murninya sikap diri beliau sehingga mampu timbul rasa kecewa dalam diri pabila gagal melaksanakan tugas yang diberikan

3) Amanah bukan satu perkara yang boleh dibuat main. Dikala ramai masyarakat kita kini yang langsung tidak mengambil serius terhadap amanah yang diberikan, masih ada lagi manusia yang menitik beratkan sesuatu amanah yang diberikan.

4) Ini antara manusia yang akan disanjung tinggi dek kerana memiliki sifat yang sungguh suci


#respect


          gambar sekadar hiasan













Wednesday, 20 March 2013

#kerja

Salam,
Mungkin ramai dah tahu semester ini aku mula mengorak langkah untuk mengoptimumkan masa aku di Newcastle. Jadi keputusan yang aku ambil adalah untuk bekerja separuh masa. Tempat kerja yang aku pilih adalah tempat biasa bagi pelajar Malaysia lain bekerja,iaitu IBIS Budger Hotel. Bekerja sebagai Housekeeper. Basically macam mana Bangla kat Malaysia dok kerja cleaner, macam tu lah aku kerja. Tapi mungkin aku literate lagi.hahah.. So setelah training, aku pun start kerja. Alhamdulillah, setiap dua minggu aku akan dapat gaji. Setakat sekarang average aku boleh dapat dalam 300aud dalam masa dua minggu. Jadinya 600aud dalam sebulan. Bagi aku bukan duit yang aku pentingkan ( walaupun memang kita harapkan dapat duit) tapi pengalaman berkerja dan menjadi orang bawahan itu yang aku mahukan. Kerana aku lebih suka merasa susah lebih dahulu daripada orang. Supaya apabila aku diatas kelak, aku takkan lupakan orang-orang dibawah.

Memang aku tak sarankan kepada kebanyakan orang untuk kerja di sini kalau orang tu jenis mewah dan tak pernah merasa susah. Sebab kerja ni kotor, penat dan meletihkan. Memandangkan aku pernah jadi 'orang minyak' ( pekerja di kedai minyak), jadinya aku agak faham apa itu erti berada di bawah dan apa erti bekerja di tempat kotor. Namun seperti yang aku katakan tadi, bukan jenis kerja atau berapa gaji yang aku pentingkan. Tapi pengalaman bekerja dan menjadi orang bawahan itu yang memberi nikmat kepadaku. Kerana aku yakin suatu hari nanti aku akan jadi orang besar. Dan pada ketika itu, aku akan membela nasib orang-orang bawahan.

Sepanjang bekerja, aku mula berkenalan dengan ramai orang yang juga turut bekerja di situ. Bermacam-macam jenis orang aku kenal. Ada yang cakap besar, ada yang curi tulang, ada yang sangat tekun. Walau apa pun karakter diri mereka, layanan diri aku pada mereka tetap sama. Salah seorang yang aku baru kenal adalah Titu (nama macam TUTTI FRUTTI, haha). Titu ni asalanya dari Bangladesh. Tapi dah 6 tahun bekerja di Australia. Dah bermacam kerja dia dah cuba. Sepanjang perkenalan kami, aku ada bertanya kenapa dia gila sangat nak bekerja di Australia. Jawapannya mudah. nak kumpul duit untuk berkahwin. Kedatangan dia ke Australia hanyalah semata-mata untuk mengumpul duit dan pulang semula dengan membawa duit yang banyak untuk berkahwin. Umur dah 29 tahun katanya. Dah terlalu lewat. Besar juga pengorbanannya. Dan yang paling aku suka, dia Muslim..hehe.. Memang nampak sangat rasa bertanggungjawab dalam diri dia. Memang salute habis.

 












(amacam bilik yang kami kemas? ada gaya 5 stars? haha )

Friday, 15 March 2013

#pengakuan

Salam,


Selasa lepas aku dapat satu mesej melalui FB, terkejut gak baca. Sebab mesej jenis macam ni tak selalu aku dapat. Malah aku rasa macam tak pernah dapat pun daripada orang lain. Orang yang hantar ni perempuan. Dan aku sangat kenal. So memang rasa terkejut gak la bila dapat mesej macam tu daripada dia. Sebab selama ni dia tak pernah pulak dengan beraninya bagi keputusan macam ni. Aku pun tak tahu dari mana datangnya kekuatan dia untuk bagitau benda macam tu. Tapi mungkin dia pun dah rasa sudah tiba masanya dia bagitau apa yang dia rasa. Walaupun mesej tu ringkas je. Tapi penuh makna la bagi aku. Sebab aku faham apa yang dia maksudkan. 

Tapi aku tak bagi jawapan pape pun kepada statement yang dia buat. Sebab aku rasa dia pun tahu apa aku nak daripada dia. Dan aku pun dah banyak kali dok bagi hint kat dia. Semoga dia faham la. Keputusan aku pun sama dengan apa yang dia nak. Cumanya sekarang ni tengah berusaha meyakinkan parent dan mempersiapkan diri untuk segalanya. Rancangan yang dibuat ialah 2016. tapi tak tahulah macam mana. If Allah izinkan, insyaAllah akan jadi. Bab persiapan fizikal semua tu mungkin terlalu awal untuk dibicarakan. Aku lebih suka memfokuskan pada persiapan diri dan rohani. Sebab aku nakkan perkara ni jadi smooth dalam semua aspek. Ni bukan lagi benda main2, walaupun sebelum ni banyak je aku main2.haha..

Bila fikir balik, bukan senang aku nak dpt statement macam tu daripada dia. So bila dah dapat, aku rasa macam itu satu petanda persetujuan daripada dia. Tengoklah macam mana. Kalau ada rezeki dan jodoh, jadi la segalanya. Kalau takdak, memang sedih gila la... frust menonggeng.haha... tapi itu ketentuan Allah.Redha je la.. tapi sekarang kita usaha dulu k...

terima kasih sebab bagi hint jugak tentang apa perasaan pihak kat sebelah sana. takde la aku rasa dok terhegeh2 sorang2.

sekian

#segera

Tiga perkara yang disarankan untuk disegerakan:

1) Solat di awal waktu


2) Jenazah untuk dikebumikan



3) Kahwin...=)


#cegah sebelum parah

Salam,
Dah lama dah aku dok tengok perangai dan gelagat orang macam ni. Kadang-kadang aku teringin sangat nak tanya, Apa sebenarnya yang depa nak dalam dunia ni?. Sebab segala perilaku yang depa buat langsung tak menunjukkan yang mereka tahu dan sedar bahawa dunia ini ada penghujungnya. 

Mesti hmpa yang baca pun pernah jumpa atau ada kawan yang macam ni. Tapi tulah, kadang-kadang kita nasihat tu macam mencurahkan air ke daun keladi je. Depa lagi pandai dari apa yang kita nasihat. Tapi tengok perbuatan depa taklah pandai sangat pun.

Aku ikut perkembangan dia daripada dulu lagi. Sejak aku mula kenai dia. Walaupun aku tak rapat dengan dia, or tak faham isi hati dia seperti apa yang dia selalu kata, tapi aku selalu jugak mengikuti perkembangan dia daripada kawan2 terdekat dia. So aku tau jugak la apa yang jadi. Dulu aku ambil keputusan untuk ikut sahaja alunan ombak diri dia. Walaupun sebenarnya dalam hati aku rasa sangat tak setuju, tapi aku biarkan saja. Sebab aku ingat kalau aku tegur, dia jadi tak boleh terima. Sebab dia memang orang yang macam tu. Tapi makin hari aku tengok makin besar kepala. Memperjuangkan freedom of speech and human right sampai tak ada limit. Cik adik oi. dalam dunia ni semua benda ada limit dia. Kuasa Allah saja yang tak ada limit. So kalau nak perjuangkan hak sendiri pun kena la ada limit. Ini tidak, apa saja yang orang tegur, ang kata org tak faham ang. Tapi ang tak cuba buatkan orang bagi faham diri ang. Bila orang tak amek tau pasal ang, ang kata orang ni tak adil. 

Kami bukan tak mau tolong diri ang. Kesian sangat aku tengok perubahan diri ang. Apa la perasaan parent ang bila tengok ang macam tu. Tapi aku geram jugak bila ang sendiri tak tolong untuk ubah diri ang. Kalau ikut prinsip aku, nak je aku buat cara paksaan. Tapi bila fikir balik, ang bukan adik kandung aku. for sure ang takkan ikut cakap aku.

Macam ni lah. Pesanan aku, cuba cari balik asal usul diri kita. Dengar cerita kau ni knowledgeable. Banyak membaca dan banyak maklumat. Cuba luangkan masa untuk tengok balik diri ang. Instead of tengok diri orang lain.  Kemudian amek masa untuk fikir dengan otak pandai ang tu. Adakah betul apa yang ang buat tu. Betulkanlah diri ang tu. Sebab aku dah tak tahan tengok perangai ang. Kalau bab bagi komen kat orang buakan main lagi. Tapi diri sendiri tak macam tu pun. ang tolong diri ang dulu. Kemudian baru kami akan tolong dan bantu ang.

Sekian

Friday, 8 March 2013

#ketabahan

Salam,
Kadang-kadang diri boleh terpegun tengok orang menghadapi ujian yang besar-besar. Sedangkan diri ini tak pernah pun diuji dengan perkara major dalam hidup. Ada beberapa orang yang aku kenal yang aku rasa depa ni sangatlah tabah dan kuat semangat. Kena uji macam-macam tapi tetap cool rileks dan teruskan hidup (walaupun sebenarnya dalam hati depa tak siapa tahu perit jerih depa menghadapi ujian tu. Tapi tak kisahlah apa pun perasaan depa, kerana depa masih berjaya untuk tunjukkan bahawa mereka juga menikmati nikmat dunia ini. Walaupun sebahagian nikmat mereka telah ditarik. Difitnah besar-besaran, hilang ibubapa, diserang penyakit yang membunuh dan pelbagai lagi. Namun depa masih mampu bertahan. Dari mana la depa ni dapat ketabahan?

Sebenarnya aku rasa ketabahan ni perasaan yang Allah kurniakan. Dia yang bagi ujian, Dia juga yang bagi ubat kepada ujian itu(ketabahan). Unik juga hidup ni. Tapi itulah norma hidup kita sebagai Islam. Satu yang aku perasan, lagi kuat ujian yang orang kena, lagi rapat depa dengan Allah. Dan pada saat dan ketika itu, Allah akan kurniakan depa dengan ketabahan jiwa yang Maha besar. Sampaikan kita yang tengok ni rasa diri kita tak mampu pun nak hadapi ujian macam tu. 

Jadi apa yang aku belajar is, ada ujian atau tak, sentiasalah dekat dengan Allah, kerana Dia yang Maha mengurniakan. Ketabahan yang kita impikan sewaktu diuji itu pun datangnya daripada Dia. Jadi apa tunggu lagi, carilah Dia sebelum kita lari dari jalan yang sebenar.

#Antara orang yang aku kagumi atas ketabahan mereka. Walau ujian melanda, tapi tetap istiqamah, sabar dan mampu menghadapinya malah lebih baik lagi perkembangan mereka.

1) Puan Hashimah(mak aku sendiri la, haha). Kalau tengok balik kisah silam mak aku memang menyayat hati la. Lebih lagi dari BersamaMu.hehe. Punya hidup dalam serba kekurangan sampai celup jari dalam air teh sebab takdak biskut untuk dicicah. Memang sedih la. Tapi tengok saja mak aku sekarang. (takla kaya dan berjaya sangat pun) tapi kalau nk compare hidup dia dulu dengan sekarang memang aku consider seorang yang berjaya dalam hidup la.. Tahniah Puan Hashimah!!!... hehehe

2) Mohd Hatif( abang aku). Insan ni lagi aku respect. Ujian yang dia terima gila punya besaq. Tapi satu demi satu dia hadapi. PErrggghhh, memang kalau aku cerita ujian yang dia hadapi orang pun akan sedih baca. Tapi dia dengan penuh semangat hadapi semua ujian tu. Memang salute la makhluk Allah yang sorang ni... Aku pun goyang kalau kena uji macam tu... Ni memang jadi idola aku la...=)

3)Anwar Ibrahim (politik skit, hahaha) tapi betul la. lihat saja fitnah dan dugaan yang dia hadapi. Tak kira la dia salah ke dia betul ke, yang penting dia dan keluarganya masih utuh menghadapi satu demi satu ujian. 

4) Kawan baik aku sendiri Nurasyikin. ini tahun ke-9 kenal manusia bernama Nurasyikin nih., MashaAllah.. dia punya ketabahan dan tahap survival hidup sangatlah besar. Allah saja yang tahu betapa kuat dan besar hati beliau menghadapi ujian satu demi satu. Aku rasa kalau diri aku yang kena ujian mcm tu, dah lama aku fail.

5) Mak kepada kawan sekolah rendah aku dan juga kawan kepada mak aku sendiri. Dua insan ni diserang penyakit yang end stage la. Tapi dengan kekuatan dalaman yang depa ada, sampai mampu survive daripada penyakit tu dan masih hidup sampai sekarang(memangla hidup dan mati tu ketentuan Allah, tapi effort yang depa tunjukkan tu sangat mengkagumkan). malah dua insan ni sentiasa membantu manusia yang senasib dengan mereka. Murni sungguh usaha mereka.

6) Natasha (kawan USM), walaupun aku baru je kenal dia ni. Tapi setelah dapat tau kisah hidup dia, memang respect gak la family dia dan diri dia sendiri. Bayang tengok la, dari kecik dia boleh survive untuk hidup sampai berjaya sekarang ni. Walaupun Allah uji dia sejak dari dia kecik lagi. Tahniah jugak la kat insan ni... Kalau aku yang kena ujian ni, memang aku rasa aku tak mampu jadi insan yang berjaya macam dia.

7) banyak lagi insan lain yang aku kenal and hadapi pelbagai ujian dalam hidup depa. Nanti kalau aku ingat aku update lagi. Setakat sekarang itu je yang aku boleh fikir.

Secara kesimpulannya, hidup kita ni memanglah akan sentiasa diuji.Kalau takdak ujian, macam mana kita nak naik pangkat. Nak naik darjah kat sekolah pun kena amek ujian. Biasalah ujian itu. Cuma berjaya atau tidak untuk kita menghadapinya. Tips yang biasa dikongsikan ialah, dekatlah dengan Dia. Sebab pape pun kita bergantung kat Dia jugak.. tak lari mana aih.. kita ni manusia biasa ja. Apa pun tak dak. Semua Dia yang bagi...

Sekian
#sori sebab guna nama certain orang tanpa mintak kebenaran. Tapi sebab memang aku kagum dengan hampa, sebab tu aku main tulis ja.hehe...
goodluck guys in whatever field.

#saying

Happy moments, Praise Allah
Difficult moments, Seek Allah
Painful moments, Trust Allah
Every moments, Thank Allah
 
 

#pepatah

Salam,
Kata-kata untuk hari ini ialah:

Join study group tak bermaksud terus pass exam. Kena la usaha jugak cik kak dan cik abg oi. Tapi kalau nak masuk, kena la bagi komitmen. Kalau pandai suggest je, buatnya tidak, baik tak payah. Dah ramai orang untuk bagi pendapat. cuma kurang orang yang nk buat je. Jadi konklusinya, sama-sama bagi kerjasama, baru boleh capai seperti mana yang kita idamkan.
Sekian


Tuesday, 5 March 2013

Sebab Musabab

Salam,
Aku paling tak suka bila ada mak seseorang telefon aku dan bagi arahan tentang apa aku patut buat dekat anak dia. Sebab pada ketika dia telefon tu, aku belum lagi punyai apa-apa hubungan dengan anak dia. Setakat kenal dua tiga hari, dah telefon aku tanya macam-macam.
Jadinya, aku nak bagitau, betapa aku tak suka diberi arahan sebegitu rupa. Dan paling tak suka bila ditanya macam-macam tentang hal anak orang. Kalau makcik nak tahu, makcik pi tanya anak makcik sendiri. Lagi senang. Buat apa payah-payah makcik telefon tanya saya. Saya kenai anak makcik pun baru berapa hari. Nama penuh anak makcik pun saya tak tau habis.
Memangla nampak mak dia concern tentang sapa yang berkawan dengan anak dia, tapi tolong la.. ni kawan la makcik, bukan nak kawin. hai... penat. aku tak pernah bagi hint nak kwin ngn dia pun...
Siap tanya sejauh mana hubungan dengan anak dia. Mak cik, meh nak bgtau, lepas makcik buat mcm ni, mmg tak jauh la hubungan saya ngn anak makcik. mmg meluat terus. saya mmg tak suka org dok telefon saya tak tentu pasal, kemudian dok bagi arahan apa saya kena buat kt anak makcik.. tunggu saya jadi suami anak makcik dulu. baru leh dok bg ceramah kt saya. itupun kalau saya jadi suami dia. tapi mcm takdak harapan la makcik oi'

Sekian