Hauzan Muttaqin

Hauzan Muttaqin

Sunday, 24 March 2013

#suci

Salam,
Tahun ini kami masih lagi meneruskan usaha mulia kami untuk memastikan kami tidak terpesong dari landasan akademik. Maka kami tetap meneruskan perbincangan berkumpulan setiap minggu bagi setiap Working Problem yang diterima. Maklum balas yang kami terima amatlah baik memandangkan inilah peluang terbaik kami untuk berhujah mempertahankan ilmu masing-masing bagi mendapatkan satu kefahaman yang mendalam terhadap sesuatu tajuk. Aku sokong usaha ini. Syabas. Teruskan.

Hati aku terusik lagi kali ini dengan keindahan seni bina seorang insan yang Allah jadikan. MashaAllah dan Subhanallah. Biarlah aku memuji Allah dahulu sebelum aku memulakan cerita. Kali ini aku melihat betapa Allah sucikan hati seorang insan yang pada hemat aku amat dekat dengan Dia. Seorang insan yang sentiasa cuba sedaya upaya untuk berada di jalan kebenaran dan syariat Islam. Dia yang aku maksudkan adalah seorang wanita yang Allah jadikan dia pada tahun yang sama dengan kelahiran aku. Dia juga adalah batchmate dan universiti-mate aku di sini. 

Beliau ditugaskan untuk membentangkan satu Learning Target yang aku kira agak susah untuk dihalusi, memandangkan tiada di antara kami yang pernah belajar mengenai topik tersebut. Jadinya its all on her. Walau bagaimanapun beliau cuba sedaya upaya untuk memastikan kami selaku rakan-rakannya faham apa yang cuba dia sampaikan. Namun begitu, disebabkan terlalu sukar topik itu, kebanyakan di antara kami masih kabur tentang topik tersebut. Ada di antara kami yang mula menunjukkan muka kurang selesa disebabkan tidak dapat mendalami topik tersebut. Namun bukan niat kami untuk menyalahkan beliau selaku orang yang bertanggungjawab ke atas topik itu. Tapi reaksi kurang selesa itu hanyalah ekspresi diri yang menyatakan kekecewaan terhadap diri sendiri kerana masih tidak faham walaupun beliau sudah banyak kali memberi penerangan. 

Melihat pelbagai reaksi dikemukan oleh kami, beliau mula rasa kecewa dan timbul rasa bersalah dalam diri. Beliau turut meluahkan rasa hati beliau tentang ketidakpuasan hati beliau terhadap tahap penerangan beliau yang tidak mampu memberi kefahaman kepada kami semua. Ternyata hati wanita ini tidak sekeras batu. Bermula dari saat itu, air mata dan muka kesedihan mula terpancar dari wajah beliau. Memang amat jelas rasa kecewa beliau terhadap diri sendiri kerana tidak mampu melaksankan tugas dengan sebaiknya.

Aku sebagai yang berada dalam situasi tersebut juga kaku melihat respon yang beliau berikan. Kerana bagi aku, adalah biasa untuk kita tidak sampai ke tahap optimum dalam melaksanakan sesuatu tugas kita. Ini kerana , sesi ini hanyalah perbincangan bagi mencari titik kefahaman dalam tajuk tersebut. Bukanlah sesi untuk menilai siapa hebat siapa tidak. Namun disebabkan rasa tanggungjawab yang menggunung dalam diri beliau, perasaan kecewa terhadap diri sendiri itu muncul.

Apa yang aku pelajari dari situasi ini ialah:

1) Hati manusia yang suci ini sememangnya menitik beratkan sesuatu tugas yang diberikan itu sebagai satu tanggungjawab yang perlu dilaksanakan sebaiknya.

2) Betapa murninya sikap diri beliau sehingga mampu timbul rasa kecewa dalam diri pabila gagal melaksanakan tugas yang diberikan

3) Amanah bukan satu perkara yang boleh dibuat main. Dikala ramai masyarakat kita kini yang langsung tidak mengambil serius terhadap amanah yang diberikan, masih ada lagi manusia yang menitik beratkan sesuatu amanah yang diberikan.

4) Ini antara manusia yang akan disanjung tinggi dek kerana memiliki sifat yang sungguh suci


#respect


          gambar sekadar hiasan













No comments:

Post a Comment