Hauzan Muttaqin

Hauzan Muttaqin

Monday, 15 April 2013

Si Kaca Mata

Salam,

Mungkin ramai yang masih belum tahu kisah disebalik cermin mata yang aku pakai. Ini tahun ke-17 aku bersama dengan cermin mata. Perkenalan aku dengan si cermin mata bermula sejak aku berumur 5 tahun. Aku ingat lagi peristiwa yang membuatkan hidup aku melekat dengan cermin mata. Pada ketika itu, kami sekeluarga berada di sebuah kedai cermin mata bagi memeriksa keadaan mata abang aku yang dikatakan agak kabur. Melihatkan kepada kecanggihan mesin yang digunakan ketika itu, aku merungut untuk turut memeriksa mata aku. Pada umur 5 tahun, sememangnya tidak ramai yang akan mengesyaki sesuatu. Namun apabila keputusan pemeriksaan dikeluarkan, doktor terkejut melihat keputusan tersebut. Katanya, mata aku jauh lebih teruk daripada abangku dan beliau mencadangkan aku untuk turut memakai cermin mata. Tetapi cermin mata aku amat berlainan memandangkan aku mempunyai astigmatism yang agak tinggi. Mata sebelah kiriku yang paling teruk. Aku masih ingat lagi, cermin mata yang pertama aku pakai adalah cermin mata dengan bingkai jenama Popeye. Harga pada ketika itu sudah mencecah RM500. Memandangkan aku perlu menggunakan cermin khas yang perlu ditempah. Kesian juga memikirkan ibu bapa aku yang perlu membayar sebegitu banyak semata-mata mahu memberikan penglihatan yang jelas semula kepadaku. Pada ketika itu, RM500 sudah boleh dikira sebagai satu jumlah yang besar.

Sedikit kisah mengenai kekurangan yang aku alami. Nama saintifiknya memanglah astigmatism. tapi aku tak berapa pasti punca dan kesannya. Apa yang aku tahu hanyalah kekurangan pada ketajaman penglihatanku. Tanpa cermin mata, aku akan nampak satu objek itu ada dua. Yang pertama objek sebenar dan yang kedua ialah imej kepada objek tersebut. Namun begitu, aku akan nampak imej kepada objek tadi sebagai satu perkara yang betul dan aku akan katakan itulah objek sebenar. Padahal objek sebenar adalah disebelahnya(faham ke?). Contohnya macam ini. Ada sebiji bola dihadapan aku. Mata aku akan nampak objek tersebut di sebelah kanan dan imej kepada objek tersebut disebelah kiri. Tetapi, otak aku akan mengatakan bahawa objek disebelah kiri (imej) adalah objek sebenar. Jadinya kalau orang suruh aku ambil bola tersebut, memang aku akan ke sebelah kiri dan cuba untuk ambil bola itu. Tapi pada realitinya, bola itu ada disebelah kanan aku. Begitulah teruknya keadaan mata aku. Waktu kecil dulu memang agak teruk sebab aku masih tidak pandai untuk ajar otak aku mengenali objek sebenar. Tapi bila aku semakin dewasa, aku dah pandai untuk mengawal otak aku supaya tidak lagi tertipu dengan mata aku.(hehe).

Di bawah ini aku tunjukkan beberapa gambar tentang astigmatism. Tapi most of this pictures adalah yang bukan severe seperti aku. Jadi penglihatan mereka hanyalah kabur dan bukan seperti aku. 
cumanya gambar ini hanyalah untuk memberi penerangan lanjut tentang kekurangan yang aku hadapi.


Nantikan sambungan aku tentang perjalanan hidup aku sepanjang bersama si cermin mata...



1 comment: