Hauzan Muttaqin

Hauzan Muttaqin

Monday, 29 December 2014

PATI

Salam,

Sekembalinya di negara sendiri memang pelbagai perubahan baru disaksikan. Ada perubahan yang mengukir senyuman di bibir tanda puas hati dengan pembangunan negara, dan ada juga perubahan yang mengundang kerut di dahi. Namun begitu, seperkara yang menarik perhatian adalah peningkatan warga asing di negara kita. Bukan sebagai pelancong. Tapi sebagai mastautin tetap negara ini.

Sejujurnya, aku tiada masalah dengan imigran mahupun emigran. Disebabkan status aku juga pendatang di negara orang. Hal ini sangatlah positif kepada negara dari segi pertukaran budaya dan peningkatan ekonomi.

Walau bagaimanapun, aku sangat menyarankan kerajaan dan pihak berkuasa mengehadkan atau mengetatkan syarat-syarat kepada imigran ini. Disebabkan makin hari, makin bertambah bilangan mereka baik yang halal mahupun yang haram. Sama ada tingkatkan kekerapan penguatkuasaan atau cegah dari peringkat awal, itu aku tak pasti yang mana mekanisme terbaik. Tapi saban hari memang menampakkan semakin serius pertambahan yang berlaku.

Dan ini pula pesanan ikhlas kepada semua imigran. Memang kita sebagai imigran ada hak di negara orang. Kerana datangnya kita ke negara orang itu pastinya ada tujuan (belajar atau bekerja). Dan sudah semestinya sesebuah negara itu dipilih disebabkan kestabilan dan kepakaran yang ada berbanding negara kita sendiri (dalam konteks ini Malaysia). Benar, kita boleh perjuangkan hak kita sebagai imigran yang menyumbangkan bahagian dalam tukaran mata wang dan peningkatan ekonomi. Namun begitu, hak itu tidak langsung memadamkan hakikat bahawa itu negara orang dan tidak sekali-kali pernah menjadi negara kita sendiri (lain kesnya bagi 'permanent resident'). Maka kita juga perlu menghormati hak rakyat asal negara tersebut. Kerana ini negara mereka dan hak mereka jauh lebih luas berbanding hak kita. Jaga perilaku dan adab di negara orang. Berbuat baiklah pada rakyat negara tersebut. Anda pasti akan dihormati. Jangan sesekali melayan negara ini seperti negara asal anda, kerana norma dan peraturan hidupnya mungkin berbeza.

Nukilan ini hasil daripada pemerhatian penulis sendiri di sebuah pasaraya membeli belah yang telah 'ditawan' oleh rakyat asing. Dengan adegan mengurat anak dara melayunya, dengan kurang hormat pada warga asal negara ini dan layanan seperti mereka pula pemilik negara ini memang benar-benar menimbulkan rasa kurang senang. Namun begitu, penulis sedar yang kejadian yang berlaku tidak mewakili keseluruhan warga asing kerana ada juga warga asing yang tinggi adab dan budi bahasanya.

Sekian,
sekadar nukilan luahan rasa.

Tuesday, 16 December 2014

Summer Escapade

Salam,
Alhamdulillah selamat tiba di Malaysia. Hampir dua minggu berkelana menikmati keindahan bumi Australia. Menghabiskan sisa-sisa negeri yang belum dilawati dalam Australia. Berakhirlah sudah percutian yang bagi diriku dianggap sebagai 'best trip ever'. Sebab utama ialah persediaan rapi yang dibuat oleh pengelola rombongan dan percutian yang sangat santai tanpa sebarang perasaan terkejar-kejar. Sekalung budi kepada perancang utama rombongan ini dan juga kepada ahli rombongan yang memberikan kerjasama yang baik dari segi ketepatan masa dan komitmen.

2 Disember

Berangkat ke Gold Coast dari Sydney 
Penerbangan Tigerair 
Meneruskan perjalanan dengan kereta sewa ke tempat penginapan di Broadbeach
'City tour' kelolaan sendiri
Berbasahan dengan air laut di sekitar Surfers Paradise. Biarpun pakaian tidak sesuai, tetap juga nak merasai air laut sejuk.

3 Disember

Duck tour sekitar bandar Gold Coast bersama penerangan mantap oleh orang tempatan. Menjadikan informasi yang anda terima lebih tepat.

Q1 Skypoint climb (highly recommended). Menikmati pemandangan Surfers Paradise dan kawasan sekeliling pada ketinggian 78 tingkat bangunan apartment benar-benar mengusik jiwa. Kalau anda rasa pemandangan aras laut Surfers Paradise itu sudah mencuri hati anda, cubalah pemandangan dari atas bangunan berketinggian 230 meter ini.

4 Disember

White water world. Seharian dihabiskan di sini memandangkan taman tema yang agak besar. Puas bermandi- manda biarpun hari sebelumnya sudahpun berbasahan dengan air laut

5 Disember

Dreamworld (recommended untuk yang berjiwa muda ataupun mempunyai anak kecil). Taman tema yang menyediakan pelbagai aktiviti. Sediakan tenaga yang cukup untuk berjalan beserta memori kamera yang besar untuk gambar-gambar menarik. Pelbagai karakter kartun dan 'rides' yang boleh anda cuba. Giant Drop, Buzz Saw dan pelbagai lagi yang benar-benar menguji keberanian dan kejantanan anda. 

6 Disember

Sekali lagi ke Dreamworld untuk menghabiskan masa di sana memandangkan masih ada kawasan taman tema yang belum dilawati (pas unlimited membolehkan anda masuk berkali-kali sepanjang setahun)

Meneruskan perjalanan ke Brisbane untuk pulang ke Sydney semula. 
Pengalaman tidur di lapangan terbang entah ke berapa kali semata-mata mahu memastikan penerbangan awal pagi tidak terlepas.

7 Disember

Berangkat pulang ke Sydney dengan penerbangan awal pagi.
Tiba di Sydney

8 Disember

Sydney Eye Tower Observation Deck. Pemandangan bandar padat Sydney dari atas pencakar langit. Disarankan datang pada waktu matahari terbenam untuk pemandangan cantik.

9 Disember

Blue Mountain. Bertolak awal pagi jam 5 semata-mata mahu menyaksikan pemandangan indah sekitar Blue Mountain. Pertama kali tiba di Lookout khas untuk sampai ke Wentworth Falls. 20 minit jungle trekking untuk tiba di satu dek pemerhati khas yang menghadap air terjun semula jadi. Bagai berada di satu dunia lain. Senyap, indah, hijau dan menenangkan.

Terus ke Echo Point. Tempat pemerhati yang berminat dengan lagenda Three Sisters. Sebelum pulang berhenti di Kings Tableland. Tebing gunung yang tinggi sesuai untuk mengambil gambar namun amat berbahaya memandangkan jurang gaung yang sangat dalam.

Pulang ke Sydney dan singgah di Bondi Beach sebelum menikmati hidangan makanan laut di Sydney Fish Market.

10 Disember

Pulang semula ke Newcastle untuk mengemas beg sebelum berangkat ke destinasi seterusnya

Penerbangan ke Perth jam 9 malam

11 Disember 

Tiba di Perth. Perjalanan dimulakan dengan menaiki keretapi ke Fremantle selama hampir sejam. Kawasan perikanan dan perhentian bot yang amat menarik.

12 Disember

Membeli belah! Tawaran harga yang menggugat jiwa dan dompet anda. Tambahan pula hari makin hampir dengan perayaan krismas. Sememangnya seronok berbelanja. Jangan lupa untuk pastikan jumlah perbelanjaan anda melebihi $300 dalam satu resit. Anda boleh membuat tuntutan cukai sebelum pulang ke Malaysia nanti.

Hari diteruskan dengan menonton perlawanan bola sepak antara juara bertahan Perth Glory menentang Newcastle Jets. Biarpun dikelilingi penyokong Glory, namun hati tetap pada Jets (kampung halaman). Malangnya, Jets tewas 2-0 kepada Glory

13 Disember

Melawat Curtin University. Kawasan universiti yang besar. Dirancang dengan baik. Tidak berada di dalam hutan seperti University of Newcastle.

Berhenti di sebuah gedung membeli-belah untuk menyambung aktiviti berbelanja. Jam, pinggan mangkuk, coklat, bekas makanan dan apa sahaja yang bertanda 50% dan 70% disambar masuk ke dalam troli. Penuh belakang kereta sewa Micra dengan barang-barang yang dijoli.

Pulang ke rumah untuk mengemas beg. Memandangkan barang terlalu banyak, terpaksalah menambah jumlah berat bagasi bagi mengelakkan didenda di kaunter penerbangan nanti.

14 Disember

Bertolak pulang ke Malaysia. Hati bercampur-baur. Sedih untuk meninggalkan percutian yang seronok, tapi gembira mahu bertemu orang tersayang.

Penerbangan Air Asia membawa pulang anak perantauan kembali bercuti. Tiba di KLIA2 jam 12 tengah hari. Pengalaman pertama di Lapangan Terbang baru. Benar kata orang, jarak antara terminal yang agak jauh. Mudah buat anak muda seperti kita, tapi tidak begitu buat mereka yang sudah berumur.

Kawan-kawan yang lain sudah boleh memeluk ibu dan bapa masing-masing memandangkan kebanyakkannya tinggal di sekitar Kuala Lumpur. Namun aku masih lagi perlu menantikan satu lagi penerbangan sebelum boleh bertemu yang tersayang.

Penerbangan Air Asia seterusnya akan membawa aku pulang ke Pulau Pinang. Di sana barulah aku akan bertemu keluarga yang dirindui.

Jam 4 petang, aku tiba di Lapangan Terbang Pulau Pinang. Alhamdulillah wajah yang ku cari setia menanti. 

Bagasi dimasukkan ke dalam kereta. Perjalanan 2 jam seterusnya dimulakan untuk pulang ke Alor Setar, rumah kediaman kami.

Banyak yang dipelajari sepanjang bermusafir ini. Paling berharga adalah pengalaman dan memori yang indah. Biarpun banyak Australian Dollar yang keluar daripada poket dan akaun bank, tapi segalanya dirasakan berbaloi.

Dengan ini, hanya tinggal 'Northern Territory' yang belum aku lawati. Inshaa Allah sebelum tamat pengajian akan ku tawan juga tempat ini.

p/s: gambar dan bingkisan ringkas bakal menyusul. Jika ada apa-apa pertanyaan bolehlah disuarakan. Mungkin hari ini saya berpeluang melawat negara orang. Mana tahu satu hari nanti anda pula yang mendapat peluang seperti ini.

#packyourbagandtravel #summerbreak #selfreward

    

Thursday, 6 November 2014

Kekangan bahasa

Salam,

 Dua tiga hari lagi menjelang peperiksaan semester. Persiapan giat dijalankan bagi mematikan keputusan yang diimpikan menjadi realiti. Setakat hampir sebulan bergelumang dengan buku perubatan, hampir lebih 20 kali juga timbul di benak hati memikirkan mengapa dan kenapa jurusan ini yang dipilih. Jurusan paling lama tempoh masa, paling lambat graduasi, paling susah, paling mencabar, paling memerlukan banyak masa menelaah dan sesetengah orang merasakan ianya paling bosan. Apa pun pendapat aku mengenai jurusan ini, percayalah bahawa ini pilihan yang aku buat suatu ketika dulu. Dan memang ini pilihan jalan yang aku hendaki. Syukur setakat sekarang, aku masih waras mengawal perasaan dan diri dalam menempuh badai ganas di alam belajar ini biarpun ramai yang sudah kecundang.

Walaubagaimana pun, amatlah sukar bagi aku untuk menghadapi saat dan ketika ini apabila kosa kata yang asyik benar menjadi input kepada pendengaran aku hanyalah "belajar" "wajib lulus" "jangan main". Benar, ini semua kosa kata penting bagi seorang pelajar. Belajar perlu serius, perlu lulus dalam peperiksaan dan jangan banyak main. Namun begitu, aku rasakan lemas tatkala asyik benar mendengar ungkapan-ungkapan ini. Seolah-olah tiada perkataan lain yang mahu diluahkan kepada aku. Apa yang mereka tahu hanyalah dihujung peperiksaan nanti mereka mahu mendengar perkataan lulus. Proses ke arah mencapai perkara tersebut langsung tiada yang mengendahkan.

Beginilah. Mari kita tukar kasut. Kita cuba faham bagaimana mencabarnya situasi seorang pelajar perubatan di sini. Kita cuba alami dan cuba fahami. Mungkin dengan cara itu barulah kita dapat lebih toleransi dengan mereka.

Bukan aku minta diberi kebebasan luar jangkauan. Cukuplah sekadar memberi peluang dan ketika untuk aku bernafas sebentar daripada sesaknya belajar. Sekurang-kurangnya ada masa untuk aku rehatkan minda daripada lelahnya menelaah. 

Jurusan ini memang sangat mencabar. Jurusan yang bakal membunuh minat sedia ada. Dek kerana masa dan fokus yang dituntut jurusan ini amatlah luar biasa.

#nukilananakmuda


Saturday, 25 October 2014

Merapu

Salam,

Perempuan bak pulsatile secretion of cortisol.
Fluctuate mengikut masa dan ketika.
Terkadang apa yang dituturkan hari ini tampak seperti satu prinsip yang dia akan pegang selamanya.
Tapi esoknya, semuanya berubah. Seolah-olah dia tak pernah sebut apa yang dia tuturkan semalam.

Sampaikan bingung juga dibuatnya. Nak percaya apa yang dikatakan pun jadi takut.
Semalam kata tak kisah, hari esok terlampau kisah pula

Walau apa pun karakter seorang perempuan, raikanlah perbezaan ini. Dan sebagai seorang lelaki, bersedialah dengan minda yang tajam untuk mengatasi/mengawal keadaan ini dengan baik.

Biar rimas macam mana sekalipun dengan karakter perempuan yang begini, ingatlah Mak/Mama/Ibu kita juga seorang wanita.

Sekian sahaja aku nak merapu. Nak tidur. Otak dah tepu, hati dah beku

#nukilanmalamhari
26 Oktober 2014
2:05 am

Saturday, 11 October 2014

Paparan Dunia

If you want people to follow your script, pay them as your actor.

Thursday, 21 August 2014

LDR

Salam,

I am totally worn out by this relationship.
I guess some of these reasons might help me in calling this relationship off.

8 Good Reasons 

#lastreason #number8

Monday, 18 August 2014

Buat Isteriku

Salam,

Tajuk bukan main epik. Padahal nak share one picture that I think related to me because I am that kind of person too.

Here is the picture
I found this picture from @denabahrin instagram account.

Bagus sangat untuk seorang isteri faham apa suami dia suka. I think my wife nanti pun kena masukkan my PS console in my luggage as well. hahaha

But what I am trying to emphasize is, benda kecil begini mungkin boleh buatkan si suami lagi sayang isteri. Suami pun perlu juga kenal isteri dengan mengambil tahu apa kesukaan dia.

Wah, dah macam buat Bachelor in Science of Relationship and Love dah. Kalau ada Degree macam ini, hopefully I can pursue until PhD.hehehe

Baiklah. Itu saja mesej saya untuk hari ini.
Jadi, to my wife. Sila faham diri saya. Sebab saya memang particular gila. hahaha

#peringatanawal #cantresistthecutenessofahalalrelationship

Monday, 11 August 2014

Apa kau nak rasa?

Salam,

Sentiasa teringin nak tanya.
Apa perasan seseorang, kalau orang yang dia sayang ada bakat tertentu.
Tapi dia bukan orang yang selalu dipertontonkan bakat tersebut.
Sebaliknya lelaki lain yang selalu menjadi penonton.

#random

Ya Allah, selamatkan aku

Salam,

Semalam dengar ceramah online kat facebook. Pengisian ceramah tersebut benar-benar buat aku berfikir kembali. Kata ustaz, ada satu hadis qudsi yang mengarahkan anak adam untuk luangkan masa beribadah kepada Allah. Buat yang disuruh, tinggal yang dilarang(pesanan cliche yang amat susah untuk manusia turuti). Kerana disebalik suruhan itu ada dua perkara yang dikurniakan Allah. Di mana dua perkara ini daripada awal lahir sehinggalah nak mati memang kita impikan dua nikmat ini.

Pertama, Allah akan tenangkan hati orang yang beribadah.
Allah akan jadikan masalah disekeliling kita selesai dengan mudah. Contohnya, Allah beri kita belajar cepat faham, cepat ingat. Bukan nak kata masalah terus tiada. Masalah tetap ada. Tapi Allah akan bantu selesaikan semua masalah dengan mudah

Kedua, Allah akan tutup kemiskinan orang yang beribadah.
Allah akan tutup semua pintu susah. Contoh, hari ini dapat gaji, esok kereta rosak. Atau hari ini belajar, esok dah lupa. Allah akan sediakan rezeki dari pelbagai pelusuk.

Ini antara dua nikmat yang Allah beri, di mana semua golongan manusia inginkan. Mengambil iktibar daripada hadis qudsi ini, aku kaitkan hidup aku dengan iktibar hadis ini.

Selalu saja diri ini dibelenggu masalah dan rasa kusut. Lepas satu, datang lagi dua masalah. Mungkin ini boleh dijadikan indikator kepada tahap ibadah aku kepada yang Maha Berkuasa. Kalau makin banyak masalah dan amat sukar diselesaikan, bolehlah aku simpulkan diri aku makin jauh daripada Allah.

Bila belajar, susah nak faham. Dah faham, selalu pula lupa. Bila nak exam, asyik blank.
Kemudian, ada saja ujian dan cabaran yang melanda. Memang ujian tu untuk menguatkan kita. Tapi rasa susah pula nak hadapi ujian yang mendatang. Selalu saja rasa diri tak mampu. Rasa diri macam dah tak boleh bertahan. Mungkin semua ini petanda jelas daripada Maha Pencipta untuk kembali kepadanya. Kerana semua jalan penyelesaian ada padaNya. Hanya Dia mampu selesaikan semua masalah.

Biar apa sekalipun masalah kita. Perhubungan, percintaan, pelajaran, kewangan, keluarga. Semuanya ada jawapan dan penyelesaiannya. Cuma kita perlu kembali kepada yang Maha Kuasa.

Jadi jawapannya, kenalah ikut apa suruhanNya. Tak rugi kalau kita korbankan keseronokan dunia dan utamakan keseronokan akhirat.

Thursday, 7 August 2014

Ini Ujian Buatmu

Salam,

Tenang.
Jangan gopoh pada mentaksir kejadian.
Teliti dahulu satu demi satu.
Pasti ada terselit sesuatu.

Tenang.
Ini bukan pertama kali.
Bukan juga yang terakhir kali.
Supaya kau kenal dan mengerti.
Apa perasaan tercari-cari.

Tenang.
Jangan terburu-buru.
Atur langkahmu satu persatu.
Agar kau sendiri tidak keliru.
Moga pintu keluar engkau ketemu.

Tenang.
Sabar diri dan pujuk hati.
Hanya masa yang perlu dinanti.
Mungkin seminggu atau sehari.
Aku akan kembali,itu yang pasti.

#nukilanmalamhari

AIC
7 Ogos 2014
1:14pm

Ini Jawapan Hati

Salam,

Tipu kalau aku katakan perasaan aku tenang tatkala kau beritahu kisah itu.
Dan bohong juga kalau aku katakan aku mampu berdiam diri atas apa yang terjadi.
Sedarlah bahawa kau tengah berikan aku cerita malang.
Cerita yang aku sendiri tak mampu mengawal.
Cerita yang aku harapakan ianya takkan berlaku lagi.

Kau katakan aku berdiam diri.
Mungkin kerana aku tak kisahkan lagi.
Apa kau tak perhati?
Cara diri ini.
Diam tak bermaksud tak peduli.

Tak semua perkara aku pilih untuk bersuara.
Kalau bersuara itu bakal keruhkan suasana.
Baik aku diamkan sahaja.
Kerana aku yakin kau faham bagai mana hati ini terasa.
Saat melihat apa yang berlaku di sana.

Penipu kalau alasanmu tidak faham caraku.
Apa kau tak ingat situasi yang berlaku dulu?
Apa lagi yang kau tunggu?

Ya,
Aku marah, aku benci.
Apa perlu aku beritahu lagi?

#nukilandimalamhari

Auchmuty Information Center
7 Ogos 2014
9:36pm

Monday, 4 August 2014

Gusar

Salam,

Rasa gusar bila diajak bertemu Allah di tanah suci.
Malah sentiasa rasa malu bila menghadap Allah lima kali sehari.
Bertambah gusar kalau menghadap Allah membawa buku amalan sendiri.

Ya Allah, selamatkanlah aku...

#reflection #kembalikepangkaljalan

Saturday, 12 July 2014

Membina sebuah perhubungan

Salam Ramadhan,

Bukan senang kita nak menjalinkan hubungan perasaan dengan seseorang. Tambah lagi kalau itu yang pertama kali buat kita. Bila ada si dia yang kita minati, mulalah mengorak langkah mengatur strategi supaya hati si dia kita menangi. Bukan senang nak bagi seorang perempuan percaya dengan isi hati kita. Tambahan pula wanita memang tak akan memberikan 100% fokus pada sesuatu yang dia sendiri tidak yakin. Maka, nak membina keyakinan dalam diri dia bahawa dialah yang kita cintai itu sangat sukar. Malah akan mengambil masa bertahun-tahun lamanya. Untunglah kalau dapat wanita yang cepat yakin dan percaya.

Berdasarkan pengalaman, memang fasa pertama sesebuah perhubungan itu adalah membina keyakinan dalam diri masing-masing. Diri kita kena yakin bahawa dialah yang terbaik untuk kita dan kita kena yakinkan dia bahawa kita juga adalah yang terbaik untuk dia. Dalam tempoh ini, pelbagai cara akan digunakan. Sogokan wang, rasuah hadiah dan cederahati serta berbagai cara lagi yang akan digunakan si lelaki mahupun si wanita untuk memenangi hati kekasih masing-masing. Memang dalam tempoh ini pengorbanan dari segala aspek amatlah perlu. 

Fasa seterusnya adalah mengenal dengan lebih mendalam. Pada waktu ini, mulalah kita dikenalkan dengan ahli keluarga si dia, mula diajak ke rumah dan mula mendengar kisah-kisah silam si dia. Harus waspada pada fasa ini kerana ramai pasangan yang terkandas sewaktu mencecah fasa ini. Hal ini kerana, fasa ini banyak memerlukan kita untuk menerima pasangan kita seadanya. Mungkin ada kisah silam dia yang sangat tidak kita sukai, mungkin juga ada bantahan daripada ahli keluarga si dia dan mungkin juga faktor luar yang lain datang melanda. Apa yang penting, pada fasa inilah kita kena banyak bersabar dan kembali kepada niat asal kita menjalinkan hubungan dengan si dia. Selalu ingatkan diri bahawa manusia itu tidak sempurna dan kita juga tidak sempurna. Cara terbaik untuk memastikan kedua-dua belah pihak faham adalah untuk sentiasa berkomunikasi dan berbincang. Perbincangan yang matang akan dapat menyelesaikan masalah yang melanda. Belajarlah menerima seseorang dengan hati yang terbuka, kerana dia juga menerima kita dengan hatinya yang terbuka.

Mesej yang nak disampaikan daripada nukilan ini ialah, proses nak menjalinkan hubungan ini amatlah sukar. Sampaikan ada kalangan individu yang trauma dengan kegagalan pada cubaan pertama dan tidak mahu mencuba lagi. Ada juga yang sudah penat mencuba sehingga tidak sanggup lagi. Biar apa pun situasi kita, betulkan niat pada awal perkenalan itu. Kalau niatnya menjurus ke arah sebuah keluarga bahagia, in shaa Allah akan dimudahkan Allah.

#rencana ini ditulis sekadar luahan perasaan dan sedikit perkongsian pengalaman. Langsung tiada niat untuk menggalakkan sesiapa untuk bercinta dengan berpandukan tips yang diberikan.

Hauzan Muttaqin

Tuesday, 10 June 2014

Hakikat Diri

Salam,

Hakikat diri ini akan buat kau menangis
Hakikat diri ini juga akan buat kau menyesal

Semoga segala keputusan yang kau ambil adalah berpandukan hidayah Allah
Moga kau redha dengan segala ketentuan

#nukilanmalamhari
10 Jun 2014
11:18pm
2/10 Faulkner Crescent

Friday, 6 June 2014

Hebat wanita...

Salam,

Kagum dengan perwatakan wanita. Kuasa sayang yang ada pada mereka mampu menguasai diri mereka.
Biarpun perkara yang mereka tidak suka atau tidak tahu. Tapi kalau orang yang mereka sayang suka atau hendak, pasti mereka akan cuba sedaya upaya untuk penuhi dan pelajari. Bukan sahaja antara kekasih, malahan sayang ibu pada anak dan sayang isteri pada suami. Ada sesetengah yang sanggup ketepikan segala prinsip hidup selama ini semata-mata memenuhi permintaan orang yang mereka sayang.

Kagum. Pada pendapat aku, mereka ini layak mendapat penghargaan tertinggi. Terima kasih

#sayangemak #sayangbakalisterijugak

Wednesday, 28 May 2014

Capibility beyond ability

Salam,

Terkadang kita selalu letak kayu ukur diri kita pada manusia lain. Sedangkan kita tak sedar bahawa setiap orang tak punyai kemampuan yang sama seperti kita.

Maka semakin banyak kita kenal dan perhatikan manusia, semakin kita sedar bahawa sebenarnya kita perlu hargai kebolehan diri individu tersebut. Jangan pernah minta individu itu lakukan apa yang dia tak mampu lakukan. Kerana dia hanya akan kecewakan harapan yang kita letakkan padanya.

Benar, kadang-kadang kita perlu cabar diri seseorang untuk lakukan sesuatu kerana kita yakin dia ada potensi ataupun kita memang nak dia lakukan sebegitu. Tapi jangan lupa, seseorang itu mungkin sudah 20 atau 23 tahun hidup dalam keadaan diri yang sebegitu. Tak pernah cuba lakukan sesuatu yang luar dari kebolehan diri. Dan mungkin tak pernah sedar pun bahawa dia punyai kebolehan lain.

Mungkin cara terbaik kalau kita nak juga paksa seseorang untuk mencabar dirinya melakukan sesuatu yang kita nak dia lakukan adalah dengan memberi panduan atau pertolongan yang baik. Supaya individu tersebut tidak sangkut di tengah jalan atau hilang punca tatkala melakukan sesuatu.

Dengan adanya pertolongan seperti itu, barulah mereka akan rasa dibantu dan ada semangat untuk cuba mencabar diri mereka. Kalau tidak, mereka hanya akan teruskan kerja mengikut apa yang mereka mampu lakukan dan mereka tahu lakukan.

#refleksidiri
#nukilandimalamhari

2/10 Faulkner Crescent
12:16am
29th May 2014

Saturday, 17 May 2014

Apa lagi kau tunggu?

Salam,

Kuliah pertama anjuran Islamic Society bermula semalam. Kehadiran memuaskan, namun langsung tak mencerminkan bilangan pelajar Muslim di universiti. Wajah melayu nusantara memenuhi ruang bilik. Ada satu dua wajah Pak Arab. Bahkan pemilik suara yang sebelum ini asyik benar bertanya mengenai aktiviti Islamic Society tahun ini juga tidak nampak. Mungkin hanya menghantar wakil. Biar apa jua sambutan yang diterima, niat baik ini harus diteruskan.

Sebagai permulaan, Imam membicarakan hal niat sebagai tajuk utama. Biarpun dah berpuluh kali dengar hadith ini, dah berpuluh bulatan usrah membincangkan hadith ini namun tetap besar pengajarannya.

Usai menyampaikan intisari hadith tersebut, imam membuka laluan kepada sesiapa yang mahu bertanyakan soalan. Aku bingkas mengangkat tangan. Dua soalan aku utarakan. Jawapan kepada soalan kedua aku ternyata memberi kesan yang mendalam buatku. Soalan aku berbunyi begini, "Adakah melawan nafsu itu dikira sebagai jihad?." Imam menjawab soalan aku dengan memberikan sepotong lagi hadith yang menyatakan perihal melawan nafsu. Dan ternyata ianya dikira sebagai salah satu 'struggle' manusia dan diberi ganjaran kepada siapa yang berjaya melawannya.

Di akhir jawapan tersebut, Imam memberikan sedikit pendapat peribadi. Kata beliau, siapa yang dapat meninggalkan perkara buruk yang dia selalu lakukan, sebenarnya dialah orang yang paling berjaya dan ganjaran Allah adalah pasti kepada golongan ini.

Nah! Tepat ke dada.

Beliau meneruskan lagi dengan menasihati semua untuk tidak terburu-buru dalam melakukan perubahan. Kata beliau, lakukanlah perubahan itu dengan perlahan-lahan agar perubahan itu kekal lama. Jangan terlalu drastik sampai segalanya hanyalah bersifat sementara. Kata beliau lagi, tindakan memaksa diri untuk melakukan sesuatu adalah tidak digalakkan. Kerana bimbang perlakuan kita itu hanyalah suatu desakan diri bukan kerana kehendak hati.

Apa lagi yang kita tunggu? Tak cukup lagikah petanda yang Allah berikan kepada umat manusia. Manusia semakin sakit. Sakit sosial yang kian parah. Mari kembali pada ketetapan Allah. Moga sembuh segala sakit itu.

#unislecture #unis



Thursday, 15 May 2014

Meet You Halfway

Salam,

Suatu hari kau pasti akan bersedih.
Pabila kau ingat kembali masa lalu.
Setelah apa yang kau lakukan.
Segalanya hanya separuh jalan.
Bukan kerana mahu menyeksa.
Tapi kerana diri terpaksa.

Terkadang aku tak sanggup.
Terkadang aku kasihan.
Realiti bakal menjelma.
Segalanya bakal ditentukan.

Jika ditanya diri ini.
Mahu sahaja aku teruskan.
Mahu saja aku cipta dunia kita.
Agar bebas buat apa saja.
Mahu saja aku ukir corak kita.
Agar bebas bergaya dengannya.
Malang, ianya tak semudah yang disangka.

Terima kasih atas perkenalan singkat yang banyak memberi makna.

#bingkisanmalamhari

2/10 Faulkner Crescent
16 May 2014
2.33 pagi

Tuesday, 13 May 2014

Terjemahan Hati

Salam,

Jika ditanya apa ada dalam hati aku sekarang, lagu di bawah ini menceritakan segalanya. Hidup sebagai hamba Allah di bumi asing ini buatkan aku rasa sedikit jauh dengan pencipta. Walau bagaimanpun , aku masih meneruskan usaha untuk mendekatkan jarak yang timbul. Supaya aku dapat menjadi hamba Allah yang sentiasa dekat dengan Nya biarpun di mana sahaja aku berada.




#hambaAllah

Tamparan wanita?



Pernah aku alami apa yang dinukilkan.
Rasa dilema mencengkam dada sehingga amat susah membuat keputusan. 
Seperti biasa, Maha Pencipta dan Maha Berkuasa menjadi pilihan.
Namun keadaan tak semudah yang dituliskan.
Kerana aku hanya seorang insan.

Aku faham apa yang cuba dimaksudkan.
Biar sinis, tapi penuh dengan pesanan.
Supaya setiap manusia tidak disia-siakan.
Namun perlu diingat, aku juga seorang insan.

Jangan pernah rasa selamat biarpun sudah mempunyai.
Kerana yang dipunyai belum tentu kekal atau lari.
Apa yang penting, jagalah dengan teliti.
Agar kelak tidak menyesal lagi.

#notetoself #goodadvise

Monday, 12 May 2014

Berguru pada yang 'Ahli'


Medical Conference Proposal Review by MASCA NSW 

Pendokong utama kepada 1st Medical Student Conference in Australia. In shaa Allah, doakan segalanya berjalan lancar. Semoga lebih ramai yang akan menawarkan diri menyertai pasukan ini. Lagi ramai tenaga kerja lagi bagus.

Belajar banyak perkara daripada MASCA. Antaranya ialah perkara pokok dalam melaksanakan sesuatu program. Program ini sedikit sebanyak membantu menyusun idea yang berselerak kepada sususan dan garapan idea yang lebih mantap dan berguna.








Setinggi-tinggi penghargaan kepada pihak MASCA NSW atas kesudiaan hadir. Terima kasih juga diatas segala nasihat dan bantuan yang diberikan. Semoga jalinan ini tidak terhenti di sini sahaja.
Ucapan terima kasih juga saya hulurkan kepada Fakarul Azim, atas usaha belia menyiapkan kertas kerja bagi program ini sejak awal perancangan program sehinggalah lengkap segalanya.
Juga tidak dilupakan kepada semua yang terlibat dan bakal terlibat dalam program ini.

#medcon #mascansw #mysun

Thursday, 8 May 2014

Tiada kata...

Salam,



Tiada kata yang dapat mengungkapkan betapa gembiranya hati ini tatkala melihat senyuman lebar terukir di bibir emak sendiri sewaktu menerima jambangan bunga kiriman aku. Hari ini hari penting buat dirinya. Hari yang sentiasa dinantikan oleh kami sekeluarga. Biarpun keluarga kami bukanlah jenis menyambut hari lahir dengan sambutan melampau, tetapi sambutan berbentuk kekeluargaan itu sentiasa kami laksanakan demi mengeratkan lagi hubungan sedia ada.

Sungguh, jambangan bunga semata-mata tidak mampu membalas segala jasa yang telah beliau curahkan padaku dan keluarga. Malah hamparan bungan sebesar saiz padang bola juga masih tidak mampu menyamai pengorbanan beliau. Tetapi niatku lebih kepada ingatan dan penghargaan yang ingin aku berikan. Biarpun tak seberapa, tapi itu tanda dia berada di hatiku.

Adik doakan mak sentiasa dikurniakan kejayaan di dunia dan akhirat. Teruskanlah usaha mendidik anak bangsa sepenuh jiwa raga mak sebagai seorang yang bergelar guru dan pendidik. Jasamu sangat besar terhadap pembentukan jati diri anak-anak muda. Adik doakan juga mak sentiasa dimurahkan rezeki dan dipanjangkan umur dalam iman. Semoga segala jerit perih usaha mak digantikan dengan pahala berlipat ganda.

Terima kasih. Terima kasih. Terima kasih. Adik sayang mak.

#happybirthday #mak

Wednesday, 7 May 2014

Sampainya Hati

Salam,

Setiap rungutan yang kau suarakan pasti mendapat perhatian.
Tak pernah langsung aku abaikan.
Sakit demam sengal dan pening.
Segalanya aku layan.
Pelbagai jenis cara dan rawatan aku cadangkan.
Dengan niat kau sembuh semula.

Namun aku sedih dan kecewa.
Bila rungutan datang daripada pihak aku.
Langsung tiada respon darimu.
Membiarkan rungutan menjadi bisu.
Padahal aku tagihkan simpatimu.
Seperti mana yang aku beri selalu.

Mungkin aku sudah bukan nombor satu.
Sampainya hatimu...

#nukilandikalasendirian

2/10 Faulkner Crescent
North Lambton 2299 NSW
7 May 2014
11:09 pm

Monday, 5 May 2014

Makin hari makin sayang?

Salam,

Dah masuk berbulan berkenalan. Memang dah banyak perkara yang berjaya diluahkan bersama. Namun jauh di sudut hati selalu saja memikirkan atas sebab apa insiden ini berlaku. 
Adakah kekosongan jiwa yang melampau buatkan masih ada keinginan untuk mengisi? 
Atau sekadar mahu bersama seseorang? 
Atau memang si dia yang ku cari? 

Tak mudah bila bermain dengan hati dan perasaan. 
Tak semudah arahan yang kau beri. 
Tak semudah pertolongan yang kau minta. 
Lebih daripada itu. Perlu penelitian rapi. Perlu kefahaman mendalam. Perlu perincian teliti.

Risau juga tempoh masa yng diluangkan hanya penipuan semata-mata. 
Penipuan yang aku reka menjadi realiti. 
Penipuan yang aku karang menjadi kisah kita.
 Penipuan yang aku zahirkan untuk kita.

Aku faham benar dengan permintaan kau. Buatlah keputusanmu. Agar aku tak teruskan penipuan ini. Tapi sayang, tak semudah yang kau sangkakan. 
Ini bukan hal membeli barangan.
 Ini lebih daripada itu. 
Ini hal sebesar hidupku.
 Ini hal setaraf nyawaku. 
Ini hal berkaitan masa depanku.

Kusut benar bila diminta buat keputusan. Andai kau ada peluang, marilah cuba kasutku. 
Biar kau rasa apa perasaannya berada pada posisiku. 

Bukan salah kau datang dalam hidupku. Itu takdir. Benar. Aku akui. 
Bukan salah kau bila keputusan dibuat dengan mendadak. Itu hak kau. Aku akui.
Bukan salah kau cepat menyesuaikan diri. Itu kelebihan kau. Aku akui.
Tapi segalanya berbalik kepada aku. 
Berbalik kepada pendirianku. 
Berbalik kepada keputusanku.
Itu yang merunsingkan.

Aku berserah. Tiap malam sujud dan doa menjadi pembantu. 
Moga segalanya Allah susun sebaiknya untuk aku, kau dan dia. 
Aku redha...

#nukilandikalasendirian
Huxley Library
4:31pm
6 May 2014

Sunday, 4 May 2014

BSANU

Salam,

Semalam berpeluang menjadi tetamu jemputan untuk majlis sambutan tahun baru bagi rakan pelajar dari Bangladesh. Menggunakan nama BSANU sebagai nama kelab, mereka ini boleh dikatakan masih baru dalam industri kelab dan persatuan di universiti ini. Ada beberapa perkara menarik perhatian yang aku rasa patut kita contohi biarpun mereka itu Bangla.

Melihatkan kepada akrabnya hubungan antara ahli kelab mereka membuatkan saya rasa malu mewakili persatuan pelajar Malaysia di sini. Bilangan tak ramai. Tapi penuh satu dewan kuliah dengan masyarakat mereka. Ada yang muslim ada juga yang bukan. Namun tiada langsung persengketaan. Semuanya mampu berganding bahu bersama menjayakan aktiviti tersebut. Malah aktiviti turut dimulakan dengan ucapan salam dan doa buat tokoh pelajar mereka yang telah kembali ke rahmatullah tahun lepas walaupun yang hadir itu bukan semuanya Muslim.

Saya rasa kunci kepada kekuatan sebuah komuniti itu bukanlah pada bilangan. Badan pelajar di sini (NUSA) sering saja mengagungkan persatuan pelajar Malaysia sebagai yang paling ramai ahli dan paling aktif. Namun sayang segalanya hanyalah fantasi yang direka sahaja. Sambutan? Malang sekali. Penglibatan? Amat mengecewakan. Adat orang kita, lantang di balik tabir, kecut di khalayak ramai. Sering sahaja dengar rungutan tidak bersesuaian dengan prinsip hidup masing-masing. Namun pabila diberi peluang mengubah atau diberi mandat mengetuai, hanya alasan yang mampu diberi. Kemudian balik semula kepada asal diri, mengkritik segala yang terjadi.

Satu perkara aku belajar di sini. Apabila kita sedar ada sesuatu perkara yang tidak enak terjadi dan kita rasa tidak puas hati, maka suarakanlah. Berjuanglah atas apa yang kita rasakan benar itu dengan alasan yang kukuh dan cara yang betul. Dan apabila ada peluang untuk melakukan perubahan, ambillah. Lakukan perubahan. Tunjukkan bagaimana ianya patut dilakukan. Itu cara yang betul sebenarnya.

Seperti apa yang dibuktikan oleh BSANU. Bilangan mereka jauh lebih sedikit daripada bilangan ahli kelab lain. Tetapi mereka ada kualiti. Mereka sedar itu kelab atas nama negara mereka. Imej negara mereka. Maka mereka sanjung dan mereka jaga. 

Bangunlah wahai komunitiku. Buang jauh-jauh persengketaan yang lalu. Mari sama-sama kita bersatu. Agar komuniti kita lebih maju. Biar lain pada pemikiran, tapi hati tetap satu. Tampillah ke hadapan selalu. Suarakan ketidakpuasan hatimu. Lakukan perubahan pada hidupmu. Kerana inilah lambang negaramu

#bangladesh #melayulayu

Friday, 2 May 2014

Wujudkah kemarahan tanpa keganasan?

Salam,

Sabtu pagi. Bangun awal. Siapkan diri. Hari ini hari penting. Hari penuh kemarahan. Hari penuh kebencian.
Tepat jam 10 pagi tiba di Stesen Keretapi Hamilton. Suasana penuh dengan manusia. Pelbagai kain rentang. Pelbagai warna. Mewakili parti masing-masing. Tidak senada pada fizikal, tapi sebulat suara pada agenda dan matlamat. Membantah pemotongan budget pada kebanyakan aspek. Aku mewakili badan universiti. Membantah pemotongan budget dalam sektor pendidikan. Jika pelajar tempatan merasai keperitannya, apatah lagi kami. Ditambah dengan bebanan kos bayaran yuran pengajian yang mencanak bagi pelajar antarabangsa.
Pasukan pancaragam mengetuai barisan. Laungan bantahan dimulakan. Masing-masing ada teriakan tersendiri. Mesej tetap sama biar bait kata berbeza. Membantah pengurangan budget pada setiap sektor. Namun aku hairan. Ada yang kekurangan. Ada perkara yang tiada. Ah, keganasan melampau. Itu yang ku cari. Kerana dibesarkan di negara yang amat faham erti 'perhimpunan aman', aku tahu apa elemen yang kurang pada perhimpunan aman. Segalanya serba tak kena bagi aku. Kerana perhimpunan kali ini bak perarakan kemerdekaan. Penuh tertib.Penuh adab.Penuh kesantunan.

Biar hati menggelegak marah. Biar perasaan lemas dalam lautan kebencian. Namun etika berhimpun, etika bantahan masih terjaga rapi. Tiada langsung keganasan. Tiada kata-kata lucah dihambur. Tiada kata nista ditabur. Apa yang ada hanyalah teriakan tidak puas hati dan mohon diberi perhatian.

Polis? Ada. Siap sedia mengawal keadaan. Namun apa yang hanya dilakukan pihak berkuasa hanyalah mengawal lalu lintas. Tidak langsung membawa perisai 'Capten America' mahupun senapang pemedih mata. Segalanya tampak lancar. Bagai perhimpunan menyambut Maulidul Rasul.

Peserta perhimpunan semuanya jelas dengan mesej perhimpunan. Tidak ada yang ragu-ragu dengan tujuan. Tidak ada yang kelam dengan matlamat berhimpun.

Masa yang diambil hanyalah 45 minit. Berarak di jalan besar. Berkumpul di padang. Mendengar ucapan daripada yang tidak puas hati. Bersurai. Wah, begitu mudah? Di mana kemarahan mereka? Apa tidak cukup marahkah mereka sehingga tiada keganasan dijelmakan?

Indah sungguh jika manusia itu tahu erti tamadun. Tahu tertib menyuarakan pendapat. Tahu adab dan etika. Biar apa orang lain lakukan. Tapi kita selaku yang bertamadun, berpeganglah pada adab dan etika. Malah agama kita juga penuh dengan kesantunan. Jangan dek kerana marah, segalanya diketepikan.

Ini hanyalah perkongsian pengalaman aku sebagai yang baru menceburkan diri dalam bidang perhimpunan aman.



Bersama nukilan ini aku sertakan rakaman video pendek untuk menunjukkan suasana perhimpunan. Aku sedar ini pada skala kecil. Namun skala manusia yang hadir bukan alasan untuk bersikap ganas. Bertamadunlah sahabatku...

#MayDay #perhimpunanaman

Indahnya Bercakap Benar

Salam,

Alhamdulillah, hari ini aku selesai membantu sahabatku melaksanakan satu perjanjian jual beli. Proses muamalat ini memang amat merumitkan memandangkan ia melibatkan jumlah wang yang besar.

Namun apa yang menarik perhatian aku adalah sikap yang ditunjukkan oleh kedua-dua belah pihak. Si penjual cuba sedaya upaya meyakinkan si pembeli tetapi tidak langsung cuba menyembunyikan atau membuat cerita baru bagi meyakinkan pembeli. Sebaliknya menggunakan mekanisma jujur dan bercakap benar sebagai senjata. Si pembeli pula cuba sedaya upaya mengumpul maklumat tentang produk tersebut dengan harapan si penjual tidak menipu dan membuat cerita baru.

Di akhir proses tersebut, si pembeli bersetuju dengan tawaran yang dilakukan. Bila ditanyakan kembali mengapa bersetuju sedangkan ada keluhan kecil sebelum membuat keputusan. Kata beliau, "Aku tersentuh dengan kejujuran yang dia tunjukkan". 

MashaAllah... betapa kuatnya kuasa jujur itu. Impaknya teramat besar. Mampu mengubah fikiran dan keputusan seseorang. 

Kesimpulannya, berlaku jujurlah dan bercakaplah yang benar-benar saja. Walaupun terkadang kebenaran itu menyakitkan. Aku belajar sesuatu hari ini... Alhamdulillah

#jujur #lessonlearnt

Thursday, 1 May 2014

Med Con

Salam
Dalam satu pasukan perlu sangat ada ahli pasukan yang sentiasa berada pada muka surat yang sama dengan kita. Bukan apa, memudahkan. Terutama sekali pada waktu dan ketika otak kita tak mampu nak memproses banyak perkara pada satu-satu masa.

Bukan itu sahaja. Malah kita akan rasa senang hati apabila segala yang kita rancang berjalan lancar. Dan segala penjelasan kita difahami mereka satu per satu.

Tak senang nak ada rakan sekerja yang sebegitu. Tetapi pabila dah ada, hargailah dan hormatilah mereka. Kerana mereka sentiasa membantu memudahkan anda. 

Dan balaslah usaha mereka untuk memahami kita itu dengan satu ruang masa dan perhatian untuk mereka tatkala mereka memerlukan kita.

Terima kasih, Terima kasih, Terima kasih

#himpunanmerah #medcon

Tuesday, 29 April 2014

MASCouch

Salam,

Inisiatif baru yang aku rasakan berpatutan untuk diketengahkan. Walaupun ini idea cedukan, tetapi apabila dimurnikan kepada kumpulan sasaran yang betul in shaa Allah ianya akan memberi manfaat. Idea asal yang dikemukakan sahabat aku ini ada relevannya. Setiap kali musim cuti, perancangan untuk melancong akan direcanakan. Namun tempat tinggal atau penempatan sementara sering menjadi masalah. Tambahan pula kos sewaan hotel yang agak tinggi di negara ini membuatkan ramai yang mematikan niat untuk berjalan-jalan.

Selain menumpang berehat, inisiatif ini dapat menjadi platform alternatif untuk pelajar berkenalan dan bertukar-tukar pengalaman hidup di negara orang. Jika sebelum ini perkenalan hanya terhad kepada laman  sosial dan program-program tertentu sahaja. Tapi dengan inisiatif ini, pelajar dapat mengeratkan lagi hubungan dengan pelajar lain dan bersemuka terus dengan mereka.

Konsep sama yang diaplikasikan oleh rata-rata pelancong berkonsepkan 'backpacking', tapi inisiatif ini lebih memfokuskan kepada interaksi pelajar Malaysia di Australia. Dengan garis panduan yang ketat dan batasan-batasan penting yang telah ditetapkan, para pelajar dapat menikmati suasana yang lebih selesa ketika melancong di samping dapat menjimatkan kos.

Walau bagimanapun, masih banyak lagi perincian penting yang perlu diteliti agar inisiatif ini tidak diambil kesempatan oleh pihak-pihak tertentu. Terutamanya isu pergaulan jantina dan perlakuan sosial. Bimbang juga pengelola yang menanggung dosa nanti.

MASCouch 
10aud per person per day
2 aud service charge on every single booking on each person 
host get 10 aud
Food on own expenses 
Only space to sleep 
Space- room, living room, a bed 
Electricity, internet, water included 
Gender strict - guy host for guy guest vice versa 
No mixed gender 
Alcohol restricted 
No party allowed 
Only a place to rest and sleep whenever on vacation 
Strictly for Malaysian student 
Kitchen and laundry use are at host approval 
Pay before arrival 
Guest may arrange pick up from train station or airport with host (charges may apply) 
The space booked is strictly for rest and sleep. Not for other uses 
Host may bring guest around the city or any interesting places. But it is all out of the contract and based on the host-guest decision 
No extra charges can be asked from the guest 
Host has to provide suitable space for prayer/meditation 
Pet friendly host/guest has to be stated 
Smoking friendly host/guest has to be stated 
Booking has to be made a week prior arrival 
Approval email will be sent and a copy of the approval has to be printed out and bring to the host 
Any cancellation from both sides (host & guest) has to be informed 5 days prior arrival date 
No additional stay is allowed. Everything is based on how many days you booked for 
Host and guest is not bounded together by any event or activities. Guest is free to have their own time. 
Host may set their own curfew time and guest has to obey to it 
Any rules set by the host regarding hygiene and cleanliness are meant to be followed by the guest 
Number of people staying has to be exactly the same as what stated in the booking 
No extra person outside the booking is allowed 
Guest will always be guest. Guest has their own right. They are not maid or follower. However host is always host. They also have right 
Host may ask guest to go out the space if they don't feel happy with the guest 
Complaint can be made to the admin  
Host and guest who does not obey the rules may be kicked out from the program 
First warning - yellow color host/guest 
Second warning - red color host/guest 
Third warning - blacklist

Apapun, inisiatif ini hanyalah bersifat idea kosong semata-mata. Mana tahu ada pihak berminat untuk melabur dalam idea ini. Ucapan tahniah atas buah fikiran sahabatku yang bernas.  
"Great people talk about ideas"

#MASCouch #ideakosong

Monday, 28 April 2014

Geram

Salam,

Setiap bulan pasti rungutan ini kembali. Hidup selama 6 bulan yang menyeksakan. Biarpun jelas keperitan hidup ini disebabkan seseorang, namun amarah ini perlu dikawal dek kerana persahabatan. Tapi kalau dah sengsara sampai terpaksa ikat perut terhadap benda-benda kehendak seperti Chatime, Cheesecake, BaskinRobbin dan Pancake, memang naik darah juga dibuatnya.

Tak tahu siapa yang bertanggungjawab dalam hal ini. Kadang teringin juga nak buat perkara sama kembali, supaya orang tersebut dapat merasai apa erti keperitan ini. Tapi itulah, persahabatan membataskan segalanya.

Hidup berpandukan setengah elaun sara diri memang bukan mudah. Namun, demi tak mahu mencetuskan api pertelingkahan, segalanya dipersetujui sahaja.

Apa pengajarannya? Mohon siapa sahaja fikirkan tentang orang lain. Sebelum sesuatu keputusan diambil, fikirlah sebaik-baiknya. Jangan hanya kisah pada perut sendiri sehingga mengabaikan perut-perut lain yang juga perlu diisi.

#elaunmara #saradiri #geram

Friday, 25 April 2014

AHA ( Aliran Hati Anip)

Salam,

7 pagi aku tiba di Central Station Sydney. Perjalanan selama 12 jam dari Melbourne tidak dirasai. Mungkin kepenatan jiwa dan fizikal buatkan aku hilang dalam dunia tidur. Tiket segera dibeli untuk meneruskan perjalanan ke Newcastle buat 3 jam lagi. Menjadikan perjalanan hampir 16 jam dari Melbourne ke pintu rumah. Pengorbanan? ahh.. siapa melihat pengorbanan sekecil itu.

Selesai tugas selaku pemerhati MASA '14. Lantikan siapa jawatan ini? Aku sendiri melantik diri ini. Menjadi pemerhati utama bukan pengkritik. Kenapa memerhati sedangkan boleh menawarkan diri? Belajar. Itu kata kunci utama kepada lantikan diri aku ini. Event management adalah satu bidang yang belum aku mahir. Terutama event besar seperti MASA yang menelan belanja ratusan ribu dolar. Pasti perlukan satu janakuasa kuat bagi melaksanakannya. Bukan itu saja, pengalaman dan kemahiran yang kritis amat perlu bagi melancarkan segala yang dirancang. Tugas selaku pemerhati berjaya aku laksanakan.

Namun ada, matlamat kecil yang turut aku letakkan sepanjang penglibatan aku dalam MASA kali ini. Meletakkan nama MYSUN di persada yang lebih tinggi, meluaskan jaringan MYSUN dan banyak lagi. Bagi aku, matlamat- matlamat ini juga berjaya dicapai. 

Bayangkan tatkala wakil University of Newcastle, Nurul Nadiah Ghazali dipanggil naik untuk mengambil anugerah. Biarpun itu usaha individu, namun nama Newcastle yang dibawa itu cukup membanggakan. 

Bayangkan juga tatkala nama MYSUN disenarai pendek dalam lima kelab terbaik seluruh Australia. Pasti meremang segala bulu saat nama MYSUN diumumkan. Semua ini satu kejayaan bagi aku dan pasukan MYSUN.

Bayangkan pabila melihat anak muda MYSUN mewakili NSW dalam sukan masing-masing. Melihat mereka bermain dengan penuh fokus demi menggapai kejuaraan. Betapa bangganya seorang pemerhati tatkala melihat anak buah sendiri mewakili negeri ke peringkat kebangsaan. Malah ada yang mencapai kejayaan tempat pertama dan kedua. Bermula daripada hanya sebuah kelab kampung (MYSUN) kepada kejayaan melahirkan beberapa atlet muda mewakili negeri. Ini semua satu kejayaan bagi seorang pemerhati.

Aku bangga. Bukan dengan diriku. Tapi dengan komitmen mereka. Siapa mereka? Mereka adalah yang sentiasa memberi semangat, yang sentiasa memberi sokongan, yang sentiasa pandang kehadapan, yang sentiasa positif, yang sentiasa tahu erti kebaikan. Tanpa ada rungutan reimbursement, tanpa ada teriakan minta balasan, tanpa ada ugutan hadiah sebagai balasan. Mereka ini berjiwa besar. Mereka ini tulus hati, Mereka ini pejuang sejati. Mereka ini pengganti pemimpin suatu hari nanti.

Terima kasih. Terima kasih. Terima kasih semua...

#MASA14 #MYSUN

Monday, 14 April 2014

Kawan baru

Salam,
Hujung minggu lepas aku terima jemputan 'housewarming' daripada seorang kawan. Baru pindah. Orang baru di bumi Newcastle ini. Aku dan kawanku merupakan tetamu pertama yang tiba. Memang pembuka majlis. Sementara menanti tetamu lain tiba, aku mulakan bicara dengan tuan rumah. Banyak perkara yang kami bicarakan terutamanya mengenai rumah baru yang mereka duduki. Bermula bicara hal sewa rumah sehinggalah 'mini tour' around the house. Secara keseluruhan, rumah tersebut memang amat sesuai untuk diduduki oleh dua orang, memandangkan keadaan rumah yang sederhana besar.

Semasa rancak bercerita, aku mendapat tahu bahawa tuan rumah ini merupakan seorang pelajar jurusan Psikologi, salah satu bidang yang aku minati. Sebaik sahaja aku sedar bahawa kami ada titik persamaan, percakapan kami mula terarah kepada bidang tersebut. Banyak yang aku tanyakan, bermula daripada penglibatan awal dalam bidang tersebut sehinggalah plan jangka panjang dalam hidup beliau.

Bagi aku, si tuan rumah ini amat beruntung. Disebabkan pendedahan awal yang ada pada beliau membuatkan beliau berpeluang meneroka luas dalam bidang ini. Bagi aku, tak ramai yang ada pengetahuan luas tentang bidang ini dek kerana pendedahan yang kurang di negara kita. Apa yang kita tahu hanyalah Kaunselor dan Penceramah Motivasi. Sebaliknya bidang Psikologi ini lebih meluas lagi daripada apa yang kita sangkakan.

Human behavior merupakan aspek yang kami berdua minati. Kalau dahulu, apa yang aku tahu hanyalah dua bidang utama, perubatan dan kejuruteraan. Bagi aku, dua bidang ini ialah keperluan utama sebelum aku dapat meneruskan pengajian dalam bidang lain yang aku minati. Seolah-olah macam requirement penting sebelum mana-mana pelajar menyambung pengajian dalam bidang lain. 


Sekarang baru aku sedar bahawa sebenarnya peluang pengajian memang terbentang luas di negara kita. Cuma mungkin orang seperti aku memilih untuk tidak meneroka luas bidang pengajian yang ditawarkan. Sebaliknya hanya menerima sahaja apa yang diberikan. Walau bagaimanapun, aku masih lagi bersyukur dapat meneruskan pengajian dalam bidang perubatan. Sekurang-kurangnya aku ada peluang untuk mengenali bidang- bidang lain yang ada dibawah bidang perkhidmatan kesihatan ini. In shaa Allah, jika berpeluang aku akan menyambung pengajian dalam bidang tersebut. Moga-moga lebih ramai lagi graduan Psikologi Muslim yang dapat dilahirkan.

Tahniah kepada si tuan rumah. Semoga berjaya dalam bidang yang diceburi. Have fun with your study life in Newcastle.

#ombaknewcastle #bogeyhole
#gambarsekadarhiasan