Hauzan Muttaqin

Hauzan Muttaqin

Monday, 2 November 2015

Serah pada Allah

Salam,

Hidup sebagai manusia buatkan kita banyak takut perkara tak berlaku as what we planned. 
Semakin membesar kita, semakin banyak perkara akan datang bermain-main saat kepala diletakkan atas bantal sebelum lena. 
Sebab itu ramai manusia yang kemurungan(depression) suka jadikan tidur sebagai remedy.
Namun ada juga manusia yang terlalu banyak memikirkan sampai tak boleh tidur.
Walau apa pun simptom kemurungan kita, sebagai penganut agama yang syumul(Islam) kita ada penyelamat dunia akhirat. 
Ramai yang tak sedar akan kewujudan perkara ini sebab pertolongan dariNya tidaklah bersifat zahir(takde duit jatuh segenggam dari langit, takde makanan tersedia saat kita balik). Tetapi pertolonganNya kadang-kadang melebihi jangkauan pemikiran kita. Pendapatan sikit sahaja, tapi mampu sara anak bini dan gembirakan keluarga.
Ini semua miracle(kata orang putih) yang ada pada pertolonganNya.

Tak kisahlah kau pelajar, emak, pekerja, hatta boss sekali pun pasti ada gusar yang menjelma di hati.
Termasuklah aku.
Gusar tu macam-macam benda lah.
Paling kau gusar bila melibatkan hidup kau sendiri dan orang yang kau sayang.
Ini memang buat kau takleh tidur.

Tapi macam kita dah bincang tadi. Serah pada Allah lah.
Macam zaman kita nak SPM dulu. Kita guna method D.U.I.T
Doa,Usaha,Istiqamah dan Tawakal
Jadi, sampai kau besar pun tawakal la kepada Allah saat kau telah laksanakan tugas mu.
Moga-moga Allah bantu kau sebaik mungkin.

p/s: nak bagi Allah makbul kena la buat berulang kali dan istiqamah. Baru nampak kesungguhan kita. Setakat minta sekali, pastu tak makbul, kau dah terus give up. Itu bukan penganut yang baik. Dengan Allah ni takde istilah give up. Sebab biar saat keberapa pun hidup kita, itu pergantungan kita. Yakni pada Dia

 

Monday, 5 October 2015

HES Placement


Salam,

I am excited to share with you my first day experience that I can't wait till the end of the week. My day started with me reporting myself at 8 am local time at Hospital Sultanah Bahiyah. Got my ID card done for me to get access to the whole hospital(which is great!). Then I was asked to go to the medical ward and meet Medical Officer in charge since they are having ward round in the morning. The ward round goes like usual. Very lengthy and tiring since I have to stand for the whole time. I came across this lady with severe COPD and also Chronic Kidney Disease. The doctor was explaining to me on how the lady got admitted and her situation at the moment. So all her medical history got stuck in my head since she was the first patient I got to see. Then my day continue like usual. A break was a relief that I got at 1pm. I grabbed a quick lunch and return at 2pm.

The ward round continues after 2pm and the doctor/specialist tried their very best to discharge any stable patients since the hospital is running out of bed and currently there are 24 new cases waiting to be admitted into the ward.
(which surprises me since its the biggest hospital in town and yet they still run out of bed for patient. But that is not the climax yet. continue reading...)

At around 4pm, the Medical Officer called me to bed 33 since he wanted to show me how pleural tap is done(they put a needle at the patient's back to drain the fluid in the patient's lungs). I was really excited for a chance to observe that procedure. Few minutes later, I heard someone is yelling at the other side of the ward. And I saw few doctors and nurses rushed to the other side of the ward. Then, a random man appeared in the cubicle I was at and screamed,"Housemen! There's a patient collapse at bed 19. Move your a** out from here!"(that is the exact thing that he said). My feet were stuck as the chaos continued. Then he asked me with his loud voice,"why are you here?!". I said to him I am a medical student doing elective placement. He then reply,"Go now to bed 19!"

I quickly ran to bed 19 without knowing what I am expected to do. I saw the housemen all wearing gloves and mask. I grabbed one for me and put those on. The first patient that I saw early in the morning was the one at bed 19. There are almost 20 people in the cubicle including me. It was a very chaotic situation. There were staff nurses, housemen, doctors and some other nurses doing practical there. I just stood there and watched as they did CPR for the patient. The patient had zero respond while the doctor kept asking the nurses to give more adrenaline to save the patient's life. I can hear the family members on the other side of the curtain crying and calling their relatives to come quickly. It was a very intense situation that makes this a worthy thing to tell you.
Honestly , I feel like watching Grey's Anatomy in live action. It feels so surreal!. Luckily, the patient survived and breathing but not responsive. So they had to put her on ventilator.

I will update you later on my progress.

Cheers,
Hanif
 
p/s: weekly email to my supervisor

Sunday, 26 July 2015

General Practice Placement

Salam,

Tiga minggu meluangkan masa dengan doktor di klinik kesihatan benar-benar membuka mata dengan situasi semasa masalah masyarakat. Antara pengajaran hasil daripada pemerhatian dan muhasabah sendiri disenaraikan di bawah:

1) Pengorbanan ibu memang tiada tandingan. They will do whatever they have to just to take care of their children( berhenti kerja, cuti tanpa gaji, bangun malam, kerja lebih masa untuk mengumpul wang, bergaduh dengan 'partner' dan macam-macam lagi)

2) GP atau doktor di klinik terkadang sudah berubah pekerjaan menjadi pegawai kebajikan masyarakat. Sometime they just want someone to listen to their problem

3) Apa jua pekerjaan, anda boleh pilih samada mahu menjadi pekerja jujur amanah bertaqwa atau pekerja malas hipokrit opportunistic. Saya beruntung diberi peluang menghadiri dua 'pratice' yang berbeza. Seorang doktor yang telah lama berkhidmat, tahu selok belok sistem kesihatan dengan mantap dan opportunistic. Apa sahaja peluang memperolehi wang memang akan dikaut. Baik pengesahan sijil kematian($110 per certificate), long consultation ($108), nursing visit (allowance) dan macam-macam lagi. Itu belum lagi hadiah daripada syarikat farmaseutikal kerana menggunakan produk mahupun khidmat mereka.
Sebaliknya, seorang lagi penuh tawadhu' dalam berkhidmat, mematuhi etika dan amat jujur. Tidak pandai mengambil kesempatan ke atas peluang yang ada mahupun yang terbentang depan mata. Aplikasi 'hand washing' yang diajar sejak hari pertama masuk 'medical school' tidak pernah diabaikan. Sentiasa jujur dengan pesakit. Mengenakan caj pada yang perlu sahaja. Terlalu banyak sifat murni yang ada dalam diri beliau.
Walau apa jua keadaannya, memegang 'title' doktor itu memang membuatkan masyarakat menghormati individu tersebut regardless of how 'dirty' they are in practicing.

4) Sistem kesihatan Australia lebih mantap berbanding kita. Tidak dinafikan Malaysia sedang ke arah tersebut, tapi masih banyak lompong yang ada untuk kita perbaiki. Baik dari segi 'primary care' mahupun hospital. Apa pun, saya tetap yakin dengan negara saya Malaysia!

5) Medicine is definitely a never ending learning process. Doktor yang dah berkhidmat 30 tahun lebih masih merujuk buku perubatan sebaik sahaja pesakit keluar daripada bilik beliau. Ini bukan menandakan doktor tersebut 'incompetence' sebaliknya beliau mahu memastikan khidmat yang beliau berikan adalah yang terbaik dan mengikut garis panduan.

Saya senaraikan lima dahulu. In shaa Allah saya akan senaraikan lagi di masa akan datang.

p/s: Bila 'shadow' doktor wanita, pesakit yang datang pun dengan hal-hal wanita. Hari-hari mengadap 'bahagian' yang sama pun boleh jadi 'boring' juga. =P

Friday, 10 April 2015

Baca dengan hati

Salam,
Baik. Kali ini saya nak menjelaskan sesuatu. Maka saya mohon, baca dengan hati. Maksudnya, tolong faham isi kandungan nukilan ini.

Hidup ini satu perjalanan panjang. Betul. Saya setuju!. Saya letakkan titik lahir saya sebagai titik A dan pengakhiran saya(husnul khatimah) sebagai titik B.

Sepanjang perjalanan kita pasti ada muatan yang kita bawa. Dalam kes ini, muatan yang saya maksudkan ialah tanggungjawab dan tugas. Maka di sepanjang perjalanan, pasti ada tugas yang perlu kita laksanakan atau selesaikan. Antara titik A dan B, ada beberapa titik lain (hentian) yang saya takrifkan sebagai fasa hidup. Antara hentian  yang kita akan lalui ialah fasa kanak-kanak, remaja, dewasa, rumah tangga dan sebagainya. Pada setiap fasa ini ada tugasan yang perlu kita selesaikan sebelum kita melangkah ke fasa seterusnya.
Faham setakat itu?  
Kalau belum faham, tolong hantar email dengan "pertanyaan" sebagai subjek email. In syaa Allah saya akan terangkan. Email: muhamadhanifkamail@yahoo.com 

Manusia ini ada batas keupayaannya. Sama seperti lori yang membawa muatan berat(sekadar perumpamaan). Berat lori dengan muatan (BDM) juga ada hadnya. Kalau lebih muatan yang dibawa, bermakna lori tersebut sukar bergerak atau lambat tiba ke destinasi. Jadi, saya juga ada batas keupayaan.

Kita ambil contoh fasa sekolah menengah. Tugas (muatan) yang saya perlu pikul ialah belajar dan pastikan sasaran saya tercapai. Jika saya menambah muatan saya dengan perkara lain, contohnya penglibatan kokurikulum. Saya terpaksa menggandakan keupayaan saya supaya dapat mengimbangi kedua-dua muatan yang saya pikul (dalam situasi lori tadi, perlulah ditambah kuasa enjin tersebut)

Walau bagaimanapun, sampai satu tahap kita terpaksa mengurangkan semula muatan yang kita bawa untuk memastikan kita tiba ke destinasi dalam masa yang ditetapkan (contoh mudah, tingkatan 4 ramai pelajar akan mula melibatkan diri dengan aktiviti kokurikulum, tetapi di tingkatan 5 kebanyakan pelajar akan melupakan aktiviti luar kelas bagi memberikan fokus kepada SPM yang merupakan destinasi akhir mereka bagi fasa tersebut)

Boleh faham setakat itu?

Baik. Sekarang tiba fasa universiti. Situasi lebih kurang sama dengan fasa di atas tadi. Saya ada sasaran saya(Jurusan Perubatan) dan saya mesti pastikan saya berjaya mencapai sasaran tersebut. Nak dijadikan cerita, muatan yang saya pikul kali ini adalah yang paling berat dalam kalangan semua muatan yang ada. Maksudnya, satu muatan yang saya pikul ini sudahpun memenuhi ruang keupayaan saya. Tiada ruang lagi untuk saya menambah muatan lain. Namun begitu, saya masih juga mencuba untuk menambah muatan kecil yang lain(aktiviti kelab, persatuan dan lain-lain)di sepanjang fasa ini(tahun pertama dan kedua pengajian sahaja). Seperti biasa, saya kena tingkatkan kuasa enjin saya supaya mampu menampung muatan yang ada untuk terus bergerak, biarpun lambat dan perlahan.

Kini, saya ada beberapa tahun sahaja lagi. Muatan asal saya yang paling berat kian membesar(jurusan perubatan makin mencabar bermula tahun tiga dan ke atas). Berdasarkan keupayaan saya bergerak(lambat dan perlahan), saya tidak yakin akan sampai ke destinasi tepat pada masanya. Maka dengan itu, saya perlu mengurangkan muatan yang ada. Saya tinggalkan seketika semua yang ada demi memastikan saya dapat tiba ke destinasi dengan muatan paling berat saya pada waktu yang ditetapkan.

Baik. Sekarang mari kita analisis. Adakah patut saya tinggalkan muatan seperti itu? Apakah muatan-muatan lain itu tidak penting dalam hidup saya?

Begini. Pertama. Lihat di mana fasa saya berada sekarang. Maka, itu prioriti saya. Fasa universiti adalah fasa mengejar segulung ijazah. Maka itu 'main focus' saya. Tapi tidak bermaksud perkara lain seperti perkahwinan dan 'networking' itu tidak penting bagi saya. Cuma, saya bersikap realistik berdasarkan keupayaan diri saya. Ada perkara yang kita boleh buat sambil-sambil seperti membina 'networking' demi masa depan. Tapi dalam isu perkahwinan, ia terlalu serius bagi saya untuk dibuat sambil-sambil(sambil lewa). Maka saya putuskan, isu perkahwinan itu perlu ada satu masa khas untuk difikirkan.

Kedua. Muatan paling berat saya ini bakal menjamin kesinambungan perkara-perkara lain. Contohnya, tanpa masa depan yang terjamin(karier/pekerjaan) saya tidak mampu untuk melakukan perkara lain. Paling utama, isu perkahwinan. Sebab itulah saya membuat keputusan untuk 'hold on' perkara lain. Supaya keseluruhan fokus saya itu pada muatan paling berat saya. Supaya bila selesai saya menghantar muatan tersebut, saya pantas dapat mengambil muatan kedua terberat saya iaitu perkahwinan. Saya tak mampu nak menukar muatan sedia ada. Jurusan ini yang saya pilih dan dengan jurusan inilah saya perlu tamatkan(ini perancangan saya, perancangan Allah saya belum tahu)

Ketiga. Tindakan saya mengurangkan muatan (atau dalam kes ini membuat keputusan untuk 'hold on') adalah di atas kesedaran saya bahawa, saya perlu menyelesaikan tugas ini(jurusan perubatan) terlebih dahulu sebelum saya boleh memberikan fokus kepada tugas lain dan memulakan hidup di dalam fasa lain. Ini membuktikan kepada kita, bahawa betapa saya serius dalam isu tersebut sehingga menimbulkan kesedaran kepada diri saya untuk mengambil keputusan yang sedemikian rupa. Cuba bayangkan kalau saya ini dungu dan bodoh. Langsung tidak timbul kesedaran bahawa saya tiada upaya untuk membawa semua muatan sekali gus. Tiada pula pelan perancangan untuk menguruskan semua muatan itu dengan baik. Apa yang akan jadi? Pasti lori membawa muatan saya samada terkandas di tengah jalan atau tiba ke destinasi selepas waktu yang ditetapkan. Entah-entah sepuluh tahun akan datang baru lori saya sampai.

Secara konklusinya, keputusan yang saya buat itu terkadang nampak betul pada fikiran saya saat itu. Tapi nampak kurang tepat pada pemikiran orang lain. Namun, pasti sesuatu keputusan itu dibuat dengan ada sebab musababnya. Maka inilah penjelasan bagi keputusan saya setakat ini. Kerana saya serius dan komited dengan perancangan hiduplah saya buat keputusan sedemikian. Supaya saya dapat beri fokus yang penuh pada fasa seterusnya dalam hidup saya.

Saya yakin ramai yang boleh membawa banyak muatan pada sekali perjalanan. Malah ibu bapa saya sendiri bergundi-gundi muatan dipikul sewaktu dalam fasa ini dahulu, tetapi itu mereka, bukan saya. Kapasiti saya memang setakat itu sahaja. Mungkin disebabkan saya jenis manusia yang memang fokusnya tertumpu. Diajar untuk fokus kepada "one thing at a time".

Saya juga jenis manusia yang memberi perhatian teliti kepada hasil/keputusan sesuatu perkara. Saya sedar kalau saya buat banyak perkara pada satu masa, keputusannya pasti tidak memberangsangkan. Dan itu saya tidak mahu. Tambah-tambah apabila perkara yang saya pandang serius.

Terima kasih kepada yang memahami. Kepada yang belum, belajar menerima kemampuan diri seseorang. Mungkin kita hebat, sebab itu kita mampu pikul banyak tanggungjawab. Tapi tak semua orang sehebat kita. Mereka ada kelemahan juga. Menerima kelemahan orang, adalah salah satu ciri kekuatan dalam diri kita. Atau mungkin kita sama hebat dengan mereka. Tapi jalan mereka pilih(atau Allah beri) lebih sukar berbanding jalan kita.

Kalau betul keputusan yang dibuat, sama-sama kita mudahkan mereka untuk realisasikan apa yang mereka rancangkan. Kalau kurang tepat, nasihatkan mereka atau beri cadangan yang lebih baik. 

Saya mohon ampun dan maaf andai disepanjang proses ini ada mengguris hati sesiapa. Terutama ratu hati hidup saya, mak, yang tak pernah penat cuba untuk memahami diri ini yang kian 'complicated'. Juga kepada yang merasakan diri ditinggalkan atau disisihkan sepanjang proses membuat keputusan ini. Tidak dilupakan kepada yang memberi semangat kepada saya tiap masa dan ketika. Sentiasa ada tidak kira apa masalah dan perkara. Saya minta maaf.


Perhatian: Nukilan ini berdasarkan keupayaan diri saya. Langsung tidak mewakili diri semua pelajar jurusan perubatan. Lain orang lain keupayaannya(lain lori lain kuasa enjin yang digunakan). Sebab itu saya hormati dan tabik kepada pelajar yang berkeupayaan besar. Mampu membawa banyak muatan besar dalam sekali perjalanan. 

In shaa Allah saya juga akan memperbaiki diri saya supaya kapasiti muatan saya lebih besar. Mana tahu masuk fasa seterusnya dapat membawa empat muatan besar sekali gus (sekadar gurauan kepada yang faham)

Nukilan ini tidak ditulis untuk membangkitkan sebarang isu kembali. Ini hanyalah penceritaan semula pada diri sendiri. Untung-untung ada yang dapat mengambil iktibar.

#nukilanhati #biarjaditeladan


Saturday, 21 March 2015

Pujuk

Salam,

Harus bagaimana lagi
Dan terus begini
Dengarkan aku
Lihat ke mataku
Cukup sudah kau menghukum
Salahku tetap salahku
Benarkan ku berbicara
Agar bisa pulih semua
Namun harus sampai bila
Kau kan diam seribu bahasa

Maafkanlah ku tak bisa hidup tanpa kamu
Fahamilah ku tak mampu terus tanpa kamu
Bagaimana ku nanti
Bila tiada mengganti
Yang ku ada hanya kamu saja

Saat mata terpejam
Hanya kau ku terbayang
Menghapus semua segala rasa di jiwaku

Saat mata terbuka
Kamulah yang pertama
Tak mampu aku
Bayangkan
Hidup tanpa dirimu

Aku memang bersalah
Selalu saja mengabaikan mu
Dan tapi dah ku sedari
Segala perit kau lalui
Ku terlupa kau terluka

Dan memang selalu
Aku bersalah
Selalu saja mengabaikan mu
Meninggalkan mu

Dan tetapi itulah aku sedari
Segala perit yang kau lalui
Kerna diriku yang terus hanyut

Bagaimana ku nanti
Bila kau tak di sisi
Yang ku ada hanya kamu saja

p/s: maaf tak pandai menyanyi

#aha #itsmylife 

Arah Hati Aku

Salam,

Mak, adik sayang mak

Sekian.

Thursday, 19 March 2015

Azam

Salam,

Kalau aku tak dapat, jangan harap ada orang lain yang akan dapat.

#aha #itsmylife #nekad

Lebih Baik

Salam,

Saat orang masih mampu merapak sembah mengakui kesalahan mereka,
Saat orang masih mampu menyesali perbuatan mereka,
Saat orang masih mampu bertahan seksaan rajukan kita,
Saat orang masih mampu mengejar cinta kita,

Lebih baik kita terima dan beri peluang,
Lebih baik kita terima dan leraikan segala sengketa,
Lebih baik kita terima dan mansuhkan segala duka lara,
Lebih baik kita terima dan lupakan kisah lama,
Lebih baik kita terima dan buka lembaran baru.

Bimbang terlalu agungkan emosi, kita juga yang merana
Bimbang terlalu fikirkan diri sendiri, kita juga bakal berputih mata.

#aha #sekadarnasihat #itsmylife

Wednesday, 18 March 2015

Sungguh

Salam,

Sungguh... aku amat rindukan kamu,
Rindu pada kehadiran kamu, 
Rindu pada saat berbalas berita dengan kamu,
Rindu saat mendengar celoteh manja kamu.

Sungguh... aku rasa kosong,
Kosong dengan hidup ketika ini(hanya Allah bersama aku),
Kosong dengan rajuk kamu,
Kosong dengan dinginnya kamu.

Sungguh... aku menyesal
Sesal dengan apa yang terjadi,
Sesal dengan kesalahan sendiri,
Sesal dengan keputusan yang membuta tuli.

Sungguh... aku mahu kamu kembali.
Mahu kamu sentiasa di sini,
Mahu kamu ada di dalam hati,
Mahu kamu kekal dalam diri ini.

Sungguh... aku rasa rindu,
Rindu pada kisah kamu,
Rindu dengan marah dan tegas kamu,
Rindu amat dengan wajah kamu.

Sungguh... aku punca semua ini,
Aku yang jemput sengsara ini,
Aku yang undang kecewa ini,
Aku yang biar semuanya terjadi.

Sungguh... aku sayang pada segalanya,
Segala yang kita cetuskan bersama,
Segala yang kita hadapi bersama,
Segala yang kita rancangkan bersama.

Sungguh... aku mohon maaf,
Maaf, segala perbuatan salah aku,
Maaf, segala kecuaian diri aku,
Maaf, dengan terburu-burunya aku.

Sungguh... aku teringin amat,
Teringin segalanya seperti sedia kala,
Teringin kamu sentiasa ceria,
Teringin kamu sentiasa bercerita.

Sungguh... aku cintakan kamu

#aha #itsmylife


Saturday, 14 March 2015

Kasih Ayah Jangan Dilupa...

Salam,

Lembaran 2015 dimulakan seperti biasa dengan aktiviti bersarapan bersama-sama oleh komuniti Newcastle. Pengelola program siapa lagi kalau bukan ahli rumah aku. Kami suka mengelola aktiviti seperti ini semata-mata mahu melihat keakraban terjalin antara ahli keluarga di sini dengan pelajar-pelajar yang ada. Kali ini aku memilih untuk melakukan tugasan yang lebih mudah memandangkan aku sendiri tidak punya banyak masa.

Persiapan tempat telah dimulakan seawal jam 9 pagi. Tepat jam 9:45 pagi kami mula menjamu selera. Menu ringkas sesuai dengan tema sarapan. Sebaik sahaja selesai mengambil makanan, aku duduk bersembang dengan 'abang-abang' yang hadir(golongan yang sudah berkeluarga). Topik perbincangan berkisar kepada keadaan semasa di Malaysia, bertanyakan khabar masing-masing dan apa sahaja topik santai yang boleh kami bicarakan beserta gelak tawa. Anak-anak kecil pula aku lihat sedang riang bermain bola dan berlari-lari tanpa arah tuju.

Aku sudah pada pusingan kedua, kali ini aku memilih untuk duduk bersembang dengan seorang abang yang sudah tiga tahun aku kenal. Datangnya di sini untuk menyambung pelajaran(PhD) dalam bidang kejuruteraan elektrikal(kalau aku tak salah). Datang bersama anak-anak dan isteri ke bumi Newcastle. Mereka boleh dikategorikan sebagai orang lama di sini. Asyik benar kami bersembang sehinggakan aku sedar pinggan abang tersebut yang tadinya penuh sudah tinggal bahagian akhir suapannya.

Tiba-tiba datang salah seorang anak perempuan abang tersebut, berlari laju dan menangkap badan ayahnya. Seperti biasa aku menegur bersahaja bertanyakan adik tersebut sudah makan atau belum. Balas adik tersebut, dia mahukan sepotong kek. Lantas si ayah memberikan satu-satunya kek yang ada didalam pinggan beliau. Aku kagum dengan perbuatan abang tersebut. Sedangkan baru tadi aku nampak dia ingin menyuap kek tersebut ke dalam mulutnya. Tapi, kehendak anak itu lebih diutamakan daripada rungutan perut diri sendiri. 

Betapa kasih ayah itu juga tidak pernah berbelah bagi(bukan kasih ibu sahaja). Mungkin si ayah tidak berasa begitu lapar kerana telah kenyang menjamah hidangan lain sebelum mengambil kek tersebut. Walau apa sekalipun situasinya, aku tetap kagum dan hormati sikap seorang ayah seperti ini. Tanpa berfikir panjang beliau sudah memenuhi hasrat di hati si anak. Aku yakin ramai lagi insan di luar sana yang bergelar ayah seperti ini. Sanggup melupakan hasrat di hati kerana ingin melihat anak gembira tatkala keinginan mereka ditunaikan.

Marilah sama-sama kita hargai ayah kita. Mungkin beliau bukan secara langsung menanggung kesakitan melahirkan kita seperti seorang ibu, namun jasa dan bakti mereka juga besar dan tak harus kita abaikan.

Kepada ayah saya, terima kasih ayah. Adik tahu situasi ini pernah berlaku dalam tempoh 24 tahun adik hidup, malah ada situasi serupa yang adik masih ingat sampai sekarang. Terima kasih!

#pengalamansendiri #truestory

Friday, 13 March 2015

Cinta Terakhir

Salam,

Memang kau bukan yang pertama.
Tapi kau pasti yang terakhir...

#aha #itsmylife

Indahnya manusia pada kelemahannya...

Salam,

Lain bunyi tajuknya. Sebab selalunya keindahan ini pasti dikaitkan dengan kebaikan. Tapi ini memang berdasarkan pendapat dan pemikiran aku sendiri. Mungkin tafsiran manusia lain-lain. Jadi, sama-samalah kita raikan perbezaan yang ada.

Bagi aku, keindahan sesuatu(terutamanya hubungan manusia) adalah pada kelemahan yang ada pada manusia itu sendiri. Sebab aku rasa tanpa kelemahan yang ada pada manusia, hubungan antara mereka akan menjadi 'plain', 'expectable dan tidak mencabar.

Kalau manusia ini semua baik sahaja(bukan nak suruh jadi jahat). Tak pernah tersilap langkah, tersalah kata, terguris rasa pasti kita tak akan faham erti memberi dan menerima kemaafan. Malah mungkin juga tidak akan wujud frasa kemaafan itu.(tapi tak bermaksud kita dengan sewenangnya boleh melakukan kesalahan)

Berdasarkan pengalaman sendiri, dengan kesalahan(kekurangan diri) itulah kita belajar memperbaiki diri. Kita sedar kelemahan diri kita yang tidak disenangi orang lain(terutama pasangan kita). Kita peka dengan perasaan orang lain tatkala melemparkan kata-kata mahupun langkah bicara. Kesalahan juga membuatkan kita lebih 'vulnerable' dengan pasangan kita. Maksudnya, dia tahu apa kekurangan kita dan dia akan cuba membantu menampung kelemahan itu dan begitu juga sebaliknya. Bukankah itu suatu keindahan?(haha.. mungkin tidak bagi sesetengah manusia)

Aku sedar bahawa memang benar kalau kita dapat elakkan daripada melakukan kesalahan, lebih indah lagi hubungan itu akan berterusan. Namun begitu, jangan kita lupa yang dalam pelayaran kita sepanjang hidup itu pasti ada tergelincir dari landasan perancangan, terjatuh dari pentas kebaikan dan mungkin juga terjebak sebagai mangsa keadaan. Ini semua sudah tentu akan mencederakan hati orang lain atau lebih khusus lagi pasangan kita. Maka disinilah akan membuktikan karakter sebenar kita sebagai pasangan, sama ada kita akan mula menyalahkan atau akan bersama untuk berbincang mencari penyelesaian.

Aku percaya ciptaan Allah yang ada kelemahan inilah yang membuatkan kita lebih 'enjoy' mengenali seseorang. Sebab kalau dia seorang yang 'superior' sangat pun (yakni terlampau baik dan lengkap) pasti kita tidak akan menikmati alunan arus kehidupan yang tatkala dibawah dan terkadang diatas. Kadang-kadang, kelemahan yang ada itulah yang akan kita kongsikan dan sama-sama tertawakan. 

"eh, you ni gelak kuat sangatlah", 
"you... i tak pandailah nak posing2 amek gambar ni... i malu..", 
"you... i tak reti main bolinglah... i taknak main dengan you.. nanti i kalah, u gelakkan i...", 
"you... i tak reti masak sangat... mak you nak menantu pandai masak ek?", 
"alaa..i ni memang jenis suka berahsia sikit... sampai masa yang sesuai baru i boleh ceritakan... perangai i mmg cmtula.. sorila.."
"alaa.. sorila i tak pandai sangat buat surprise. nanti i belajar ye.. i tau u suka surprise"
"maafla kite tak romantik mcm yang awak nak"
"eee.. kenapa awak asyik nak menang ek?, awak yang buat salah, awak taknak ngaku plak"

Jangan sesekali salah faham dengan pendapat saya. Bukan hendak galakkan pasangan membuat salah dengan semberono. Tetapi hanya untuk menggalakkan pasangan untuk meraikan kelemahan pasangan masing-masing, ambil masa untuk mengenali mereka, duduk dan cari jalan penyelesaian terhadap kelemahan yang ada. Paling penting, semaikan perasaan berani mengaku kesalahan atau kelemahan diri dan sentiasalah bersedia untuk berubah. Pihak satu lagi pula jangan lupa untuk sentiasa lapangkan dada untuk menerima permohonan maaf dan kesediaan mereka untuk berubah.

#aha #itsmylife #purelymyopinion

Thursday, 12 March 2015

Diheret Sejarah

Salam,

Kalau sejarah lampau kita sekuat fakta Pembukaan Constantinople oleh Sultan Muhammad al-Fatih, mana mungkin kita yang kerdil ini mampu memadamkan sejarah tersebut.
Sejarah, akan kekal sejarah
Tak dapat disangkalkan lagi. Hanya perlu diterima

Apa yang penting, pastikan masa depan itu mengikut apa yang kita mahukan dan rancangkan
(bergantung kepada ketentuan Allah) 
Kalau dulu, katanya tidak akan lihat lagi apa dibelakang,
 sebaliknya akan terus maju ke hadapan bersama. 
Mengapa sekarang isu lampau jadi penghalang?

#aha #itsmylife #nukilandikalasendirian

Wednesday, 11 March 2015

What She Says...

Salam,

This is what I understand from the language of girls...

if she says: I'm just tired...
she really means: I'm tired of something specific. ask me what's wrong.

if she says: go away.
she really means: show me you care enough to stay.


#aha #itsmylife

 

Tuesday, 10 March 2015

#true

Salam,

I told you its gonna be a very rough ride with me. This could be the first loop of the whole ride. If you can stick to what you believed, hold on to what you have promised, believe me, we can go through this together...

#aha #itsmylife

Sunday, 8 March 2015

I know you can!

Salam,

"... because I know you are a very good girl. You will never break my trust on you. Will never crush my heart into pieces."

Believe me! I know you can do this!

I am so sorry of everything that I have done. All the pain and frustration that I had put you into. But I am so sure that I will change to be a better man for you. Because you are what I want.

I know you have been through a lot of difficult moments. Trying to console your heart and trying to develop that feeling again. You have all the time that you need. Don't worry.

I know you better than anyone else. Inside out. And I am very confident to say that you can do this! You are tough enough to embrace this situation. And I will always be beside you to offer my hand, pick you up and walk together with you again. No matter how many times I have to do that, I will do!

#aha #itsmylife

Al- fatihah

Salam, 

Masih segar dalam ingatan waktu tahun pertama di Newcastle. Malah masih ingat waktu dan ketika aku menerima mesej daripada Malaysia. Innalillah. Jantung berdegup kencang bagai tak percaya mesej yang dibaca. Namun pengirim mesej tenang. Redha dengan apa yang berlaku. Mungkin berita terlalu mengejut sehingga belum sempat perasaan meresap masuk ke dalam hati. Apa yang ada hanyalah kekeliruan samada benar atau tidak berita tersebut.

Tapi hari demi hari yang berlalu membuktikan betapa keluarga ini ialah antara keluarga paling kuat berserah pada Allah dan redha dengan ketentuan yang berlaku. Aku kagumi tiap kerja buat mereka sekeluarga. Si kakak tak kekok mengambil alih tugas menjaga adik-adik biarpun hari penting bakal tiba tidak lama sahaja lagi.

Tak dapat aku bayangkan bagaimana keadaanku jika aku yang menghadapi keadaan seperti itu. Hilang insan disayangi merangkap insan yang melahirkan kita pada umur awal 20-an (belasan tahun buat si adik). Tambah mengejutkan pabila tiada alamat atau tanda awal sebelum kejadian berlaku.

Aku masih ingat lagi, tiap hariku menghantar mesej bertanyakan khabar. Seminggu pertama tampak sukar buat mereka. Namun langsung tak terserlah di riak wajah mereka(respon yang diberikan oleh orang ramai). Masuk bulan pertama, mula ada rasa kekosongan menyelinap masuk. Sampaikan pernah terungkap daripada mulut si anak bahawa ibunya berkursus panjang di suatu tempat jauh. Sukar amat bagi aku yang tidak pernah menghadapi keadaan ini untuk mengawalnya. Kehilangan insan yang amat disayangi bukan perkara mudah. Malah aku tak layak berbicara hal ini kerana aku bukan dalam kalangan mereka yang mengalaminya.

Sungguh, aku hormati dan kagumi mereka yang tergolong dalam kalangan ini. Masih mampu berdiri meneruskan hidup menggapai kejayaan. Tahniah buat anda semua!

Mari sama- sama kita sedekahkan al-Fatihah buat ibu kepada sahabat baik saya, Nurasyikin Mohd Murshid. Moga rohnya dicucuri rahmat dan ditempatkan dalam kalangan orang beriman. Arwah seorang ibu yang terbaik, lemah-lembut dan amat baik hati(biarpun sempat mengenali arwah dalam masa yang singkat)

Al fatihah buat arwah Rogayah bt Osman 
#08031966 #49th

Saturday, 7 March 2015

Terima kasih

Salam,

Terima kasih untuk malam yang penuh makna.
Aku bersyukur dan redha dengan ketentuan-Mu
Tapi aku takkan pernah henti berusaha
Kerana aku pasti akan dapat apa yang aku idamkan!

Terima kasih sekali lagi atas segalanya

#aha #itsmylife

Monday, 2 March 2015

Suara Ibu

Salam,

Wajib dengar cakap dan arahan mak.
Biar pahit macam mana pun.
Sebab pada cakap dan arahan ibu itu ada keberkatannya.
Walau berbeza pandangan atau pendapat, turut kata itu satu kemestian.
Marah, rajuk, tak puas hati; itu bukan pada waktu ini.
Kerana insan yang kau hadapi adalah seorang ibu yang lebih mengerti..

#nukilanhati #aha #berkatibu


Friday, 27 February 2015

Got this from Facebook


Betul apa kata Winston Churchill, tapi jangan lupa bahawa setiap kali jatuh itu pastinya datang dengan luka berdarah dan parut bernanah.
Jadi, kalau boleh elak daripada asyik jatuh beberapa kali, lebih afdhal elakkan.

Walaubagaimana pun, hanya yang tekad dan nekad memegang azam sahaja yang mampu jatuh bangun, jatuh bangun dan jatuh bangun. Jadi, bagi sesiapa yang pernah tanam azam, pernah simpan cita-cita, jangan berhenti menggapai mimpi(impian yang logik). In shaa Allah suatu hari anda pasti menggenggamnya.

#nukilanhati #penglamansendiri


Monday, 23 February 2015

Aku Akan Terbang

Salam,

Dah banyak sangat dah hati yang terluka selama ini. Lebih parah bila melibatkan ahli keluarga sendiri dan satu barah bila ibu bapa sendiri turut terasa.

Sebagai anak, apa lagi matlamat hidup kalau bukan untuk membahagiakan ibu bapa dan keluarga. Melihat mereka tertawa gembira dan senyum lebar atas kejayaan kita adalah mimpi indah yang ditagih untuk direalisasikan.

Maka 2015 ini aku tetapkan nekad, bulatkan hati dan pasakkan azam. Tidak lagi aku sanggup untuk melukai hati sesiapa terutama insan-insan tersayang dan yang menyayangi aku sepenuh jiwa dan raga mereka. Moga azam ini akan sentiasa melekat di benak hati ini.

Biarpun terkadang rasa berlainan pendapat dengan ahli keluarga dan ibu bapa. Tapi aku yakin, berkat mendengar dan menuruti kata ibu bapa itulah yang akan memastikan kejayaan aku. Malahan dah banyak kali pesanan dan teguran ibu bapa itu berubah menjadi memori indah dalam hidup dek kerana impak keberkesanan teguran mereka membuatkan kita berjaya.

Aku yakin dan percaya, inilah yang terbaik. Inilah yang bakal menjadi titik pusingan hidup aku.

Terima kasih mak dan ayah. Terima kasih keluarga bahagia. Terima kasih kepada yang sentiasa menyayangi.

Aku akan terbang!!!

#2015 #aha #monolog

Thursday, 19 February 2015

Angkat Kaki

Salam,

Tak berapa hari lagi sebelum perjalanan tahun 2015 di bumi Kangaroo bakal bermula. Bila dah kena buka semula beg bagasi besar untuk mengisi barang-barang, mulalah rasa sedih dan hiba. Bukan senang nak tinggalkan kampung halaman biarpun sudah tiga tahun belajar di perantauan. Memang seronok bila orang dengar, "Wah, belajar luar negara!", "bestnya duk oversea!", tapi hakikatnya keseronokan itu hanya bertahan lima ke tujuh hari pertama sahaja. Kemudian, bertarunglah anda dengan segala macam perasaan. Baik 'abg sado', baik wanita sejati pasti akan merasai betapa sukarnya meninggalkan kampung halaman.

Namun begitu, ini adalah jalan yang kami, anak-anak perantau pilih. Maka kami tekad dan nekad untuk meneruskan apa yang kami mulakan. Sungguh, kami mengharapkan doa rakyat Malaysia untuk sentiasa memastikan keberadaan kami di sana sentiasa dalam rahmat Allah dan dilindungi daripada segala macam perkara buruk dan tidak diingini.

Ya Allah, jadikanlah perjalan aku di tahun 2015 ini suatu perjalanan yang diredhai, selamatkanlah perjalanan pergi dan balik aku, kurniakanlah kejayaan yang cemerlang, gemilang dan terbilang untuk hambaMu ini. Moga dengan kejayaan itu, dia dapat menjadi seorang insan yang soleh dan taat kepada perintahMu.

Berat hati, namun ku gagahkan jua.
Terima kasih untuk tiga bulan yang penuh pengalaman

#countingdays #angkatkaki 
#nukilan anak perantau

Wednesday, 18 February 2015

Bukan Senang

Salam,

Bukan senang kita nak dapat seseorang yang memahami diri kita. Faham dalam erti kata betul-betul tahu apa kita rasa apabila menghadapi sesuatu situasi. Beruntunglah kepada sesiapa yang ada sahabat atau kenalan mahupun 'rakan rapat' yang boleh faham isi hati kita. Tambah lagi apabila kita dan dia datang daripada latar belakang yang berbeza, tetapi dia mampu memahami diri kita seolah-olah dia dan kita dari sumber yang sama.

Terima kasih kepada insan yang betul-betul faham isi hati ini. Bukan senang nak dapat insan sebegini rupa. Saya amat menghargai pengorbanan yang beliau lakukan. 

Terima kasih sebab sentiasa cuba faham apa yang terbuku di hati. Moga Allah redha dengan segala ketentuan.

#nukilanhati
#terimakasih