Hauzan Muttaqin

Hauzan Muttaqin

Wednesday, 18 March 2015

Sungguh

Salam,

Sungguh... aku amat rindukan kamu,
Rindu pada kehadiran kamu, 
Rindu pada saat berbalas berita dengan kamu,
Rindu saat mendengar celoteh manja kamu.

Sungguh... aku rasa kosong,
Kosong dengan hidup ketika ini(hanya Allah bersama aku),
Kosong dengan rajuk kamu,
Kosong dengan dinginnya kamu.

Sungguh... aku menyesal
Sesal dengan apa yang terjadi,
Sesal dengan kesalahan sendiri,
Sesal dengan keputusan yang membuta tuli.

Sungguh... aku mahu kamu kembali.
Mahu kamu sentiasa di sini,
Mahu kamu ada di dalam hati,
Mahu kamu kekal dalam diri ini.

Sungguh... aku rasa rindu,
Rindu pada kisah kamu,
Rindu dengan marah dan tegas kamu,
Rindu amat dengan wajah kamu.

Sungguh... aku punca semua ini,
Aku yang jemput sengsara ini,
Aku yang undang kecewa ini,
Aku yang biar semuanya terjadi.

Sungguh... aku sayang pada segalanya,
Segala yang kita cetuskan bersama,
Segala yang kita hadapi bersama,
Segala yang kita rancangkan bersama.

Sungguh... aku mohon maaf,
Maaf, segala perbuatan salah aku,
Maaf, segala kecuaian diri aku,
Maaf, dengan terburu-burunya aku.

Sungguh... aku teringin amat,
Teringin segalanya seperti sedia kala,
Teringin kamu sentiasa ceria,
Teringin kamu sentiasa bercerita.

Sungguh... aku cintakan kamu

#aha #itsmylife


No comments:

Post a Comment